mama karona


Blog For Free!

Archives
Home
2010 March
2009 July
2009 May
2009 January
2005 January
2004 December
2004 October
2004 August
2004 July
2004 June
2004 May
2004 April

My Links
benji
gomes
Blog Search Engine

tBlog
My Profile
Send tMail
My tFriends
My Images


Sponsored
Blog



	
PENANGGALAN KARO
04.30.04 (7:22 am)   [edit]
Orang Karo mempunyai nama-nama penanggalan hari dan bulan serta pembagian waktu, demikian juga nama-nama dari mata-angin satu tahun dihitung 12 bulan, dan 1 bulan dihitung 30 hari.

Adapun nama-nama bulan dan binatang atau benda apa yang bersamaan dengan bulan bersangkutan adalah sebagai berikut:

[b]Sipaka sada[/b], merupakan bulan kambing
[b]Sipaka dua[/b], merupakan bulan lampu
[b]Sipaka telu[/b], merupakan bulan gaya (cacing)
[b]Sipaka empat[/b], merupakan bulan katak
[b]Sipaka lima[/b], merupakan bulan arimo (harimau)
[b]Sipaka enem[/b], merupakan bulan kuliki (elang)
[b]Sipaka pitu[/b], merupakan bulan kayu
[b]Sipaka waluh[/b], merupakan bulan tambak (kolam)
[b]Sipaka siwah[/b], merupakan bulan gayo (kepiting)
[b]Sipaka sepuluh [/b],merupakan bulan belobat (baluat)
[b]Sipaka sepuluh sada[/b], merupakan bulan batu
[b]Sipaka sepuluh dua[/b], merupakan bulan nurung (ikan)

Nama-nama hari pada suku Karo apabila diperhatikan banyak miripnya dengan kata-kata Sansekerta. Setiap hari dari penanggalan itu mempunyai makna atau pengertian tertentu.
Oleh karena itu jika seseorang hendak merencanakan sesuatu, misalnya keberangkatan ke tempat jauh, berperang ke medan laga, memasuki rumah baru dan berbagai kegiatan lainnya, selalu dilihat harinya yang dianggap paling cocok.
Disinilah besarnya peranan "[i]guru sibeloh niktik wari[/i]" (datuk yang pintar melihat hari dan bulan yang baik dan serasi), yang dengan perhitungannya secara seksama, ia menyarankan agar suatu acara yang direncanakan dilakukan pada hari X.

Adapun nama yang 30 dalam satu bulan adalah sebagai berikut:

1 [b]ADITIA[/b], Wari medalit, mehuli mena, ngumbung, arih-arih (runggu)

2 [b]SUMA[/b], Wari sidua nahe, manusia ras manuk, wari kurang mehuli, ngkuruk lubang lamehuli, mehuli erburu, niding, ngkawil, njala.

3 [b]NGGARA[/b], Wari merawa/merampek, mehuli erperang, ngulak, buang sial, erbahan tambar, erburu, ngerabi, ndapeti mehuli, sinidapeti latahan.

4 [b]BUDAHA[/b], Wari si empat nahe, wari page, simehuli nuan-nuan, nama page ku keben, mena merdang tah nuan, kerja-kerja pe mehuli.

5 [b]BERAS PATI[/b], Wari medalit, wari mehuli erbahan kerja-kerja, majek rumah, mengket rumah, mulai erbinaga, ngelamar dahin, ula pesimbak sora.

6 [b]CUKRA ENEM BERNGI[/b], Wari pembukui, wari salang sai, mehuli berkat erlajang, berkat ngepar lawit, ngelamar dahin, ngadap man simbelin, mulai erbinaga. Kerja-kerja nereh-empo, erkata gendang, ngumbung, mena ku juma, nungkuni ate ngena.

7 [b]BELAH NAIK[/b], Wari pengguntur, wari Raja, adil berkat usur jumpa teman, nangkih, ngelamar dahin, mukul, ngaleng tendi, erpangir enggo seh sura-sura, kerina kerja-kerja simehuli banci erkata gendang.

8 [b]ADITIA NAIK[/b], Wari mehuli, kerina kerja-kerja mehuli saja, runggu, erkata gendang, erpangir kulau, erdemu bayu, mengket rumah, purpursage, mulai muka erbinaga/kede, maba nangkih, nukur barang upah tendi.

9 [b]SUMANA SIWAH[/b], Wari kurang ulina, metenget erkai pe, simehuli erburu, nogeng-nogeng ku darat tah ku lau.

10 [b]NGGARA SEPULUH[/b], Wari melas, metenget ranan, ula pesimbak sora, awas api, simehuli erbahan tambar, erperang, ngulak, menaken dahin, buang sial, mengket rumah, nereh-empo, erkata gendang, wari merawa. nampeken tulan-tulan.

11 [b]BUDAHA NGADEP[/b], Wari salang sai, wari mehuli, kerina kerja-kerja mehuli, runggu, ndahi kalimbubu, nereh-empo, muka usaha, ngelamar pendahin, kerja erkata gendang.

12 [b]BERAS PATI TANGKEP[/b], Wari simehuli, mehuli njumpai simbelin/sierpangkat, ngelamar pendahin, perumah-rumahken, erpangir rimo, kerja-kerja mindo rejeki, nereh-empo, ersembah man Dibata.

13 [b]CUKERA DUDU (LAU)[/b], Wari mehuli, nereh-empo, nuan galuh lape-lape tendi, ngeluncang, ndahi orang tua/kalimbubu, mengket rumah, erpangir ku lau.

14 [b]BELAH PURNAMA RAYA[/b], Wari Raja, kerja-kerja mbelin, kerja kalak si erjabaten, erpangir ku lau/nguras, ngeluncang, guro-guro aron, nunggahken lau meciho, naruhken anak ku kalimbubu.

15 [b]TULA[/b], Wari sial, mekisat kalak kerja-kerja ibas wari si e, simehuli ngerabi, nuan tualah.

16 [b]SUMA CEPIK[/b], Wari la mehuli, adi lit urak bilangan man bahanen bulung-bulung simalem-malem, simehuli: erburu, nogeng siding, ngkawil, njala.

17 [b]NGGARA ENGGO TULA[/b], Mehuli buang sial, erbahan tambar, muro kengalen, erpangir selamsam.

18 [b]BUDAHA GOK[/b], Wari page mbuah, mulai mutik, mere page, mena nuan, nama page ku keben, mulai muat page i keben, ngerik, numbun page, wari kurang ulina.

19 [b]BERAS PATI[/b], Menaken rabin, nabah kayu rumah, ngkawil, erbahan sapo juma.

20 [b]CUKRA SI 20[/b], Mehuli erbahan tambar, mengket rumah, nampeken tulan-tulan erkata gendang, mehuli berkat gawah, perumah-rumahken.

21 [b]BELAH TURUN[/b], Buang sial, ncibali siding, ngekawil, erburu, ngaci.

22 [b]ADITIA TURUN[/b], Erbahan tambar, erpangir kengalen, buang sial, erburu, ngkawil, ngulakken pinakit, turun ku lawit.

23 [b]SUMANA MATE[/b], Mehuli erbahan togeng-togengen darat tah i lau, ncibali siding, erburu rubia-rubia.

24 [b]NGGARA SIMBELIN[/b], Mehuli erbahan tambar, erpangir buang sial/pinakit, ertoto man Dibata kerna si mehuli.

25 [b]BUDAHA MEDEM[/b], Wari sinuan-nuan, nuan-nuan, kujuma, mere page, muti, muat page ku keben, ngerik, berkat erdalan.

26 [b]BERAS PATI MEDEM[/b], Wari si malem-malem, mere nakan man orang tua, ndahi kalimbubu, kerja nereh empo, erbahan tambar.

27 [b]CUKRANA MATE[/b], Buang sial, erbahan tambar, erburu, engkawil, ngerabi.

28 [b]MATE BULAN[/b], Ngulak, buang sial, nubus semangat, erburu, ngkawil turun ku lawit.

29 [b]DALAN BULAN[/b], Wari kurang ulina, simehuli tupuk.

30 [b]SAMI SARA[/b], Nutup Kerja, numbuki aron, pupursage, ertoto man Dibata, man nini-nini, nendungi guru.


 
PENANGGALAN KARO
04.30.04 (7:18 am)   [edit]
Orang Karo mempunyai nama-nama penanggalan hari dan bulan serta pembagian waktu, demikian juga nama-nama dari mata-angin satu tahun dihitung 12 bulan, dan 1 bulan dihitung 30 hari.

Adapun nama-nama bulan dan binatang atau benda apa yang bersamaan dengan bulan bersangkutan adalah sebagai berikut:

[b]Sipaka sada[/b], merupakan bulan kambing
[b]Sipaka dua[/b], merupakan bulan lampu
[b]Sipaka telu[/b], merupakan bulan gaya (cacing)
[b]Sipaka empat[/b], merupakan bulan katak
[b]Sipaka lima[/b], merupakan bulan arimo (harimau)
[b]Sipaka enem[/b], merupakan bulan kuliki (elang)
[b]Sipaka pitu[/b], merupakan bulan kayu
[b]Sipaka waluh[/b], merupakan bulan tambak (kolam)
[b]Sipaka siwah[/b], merupakan bulan gayo (kepiting)
[b]Sipaka sepuluh [/b],merupakan bulan belobat (baluat)
[b]Sipaka sepuluh sada[/b], merupakan bulan batu
[b]Sipaka sepuluh dua[/b], merupakan bulan nurung (ikan)

Nama-nama hari pada suku Karo apabila diperhatikan banyak miripnya dengan kata-kata Sansekerta. Setiap hari dari penanggalan itu mempunyai makna atau pengertian tertentu.
Oleh karena itu jika seseorang hendak merencanakan sesuatu, misalnya keberangkatan ke tempat jauh, berperang ke medan laga, memasuki rumah baru dan berbagai kegiatan lainnya, selalu dilihat harinya yang dianggap paling cocok.
Disinilah besarnya peranan "[i]guru sibeloh niktik wari[/i]" (datuk yang pintar melihat hari dan bulan yang baik dan serasi), yang dengan perhitungannya secara seksama, ia menyarankan agar suatu acara yang direncanakan dilakukan pada hari X.

Adapun nama yang 30 dalam satu bulan adalah sebagai berikut:

1 [b]ADITIA[/b], Wari medalit, mehuli mena, ngumbung, arih-arih (runggu)

2 [b]SUMA[/b], Wari sidua nahe, manusia ras manuk, wari kurang mehuli, ngkuruk lubang lamehuli, mehuli erburu, niding, ngkawil, njala.

3 [b]NGGARA[/b], Wari merawa/merampek, mehuli erperang, ngulak, buang sial, erbahan tambar, erburu, ngerabi, ndapeti mehuli, sinidapeti latahan.

4 [b]BUDAHA[/b], Wari si empat nahe, wari page, simehuli nuan-nuan, nama page ku keben, mena merdang tah nuan, kerja-kerja pe mehuli.

5 [b]BERAS PATI[/b], Wari medalit, wari mehuli erbahan kerja-kerja, majek rumah, mengket rumah, mulai erbinaga, ngelamar dahin, ula pesimbak sora.

6 [b]CUKRA ENEM BERNGI[/b], Wari pembukui, wari salang sai, mehuli berkat erlajang, berkat ngepar lawit, ngelamar dahin, ngadap man simbelin, mulai erbinaga. Kerja-kerja nereh-empo, erkata gendang, ngumbung, mena ku juma, nungkuni ate ngena.

7 [b]BELAH NAIK[/b], Wari pengguntur, wari Raja, adil berkat usur jumpa teman, nangkih, ngelamar dahin, mukul, ngaleng tendi, erpangir enggo seh sura-sura, kerina kerja-kerja simehuli banci erkata gendang.

8 [b]ADITIA NAIK[/b], Wari mehuli, kerina kerja-kerja mehuli saja, runggu, erkata gendang, erpangir kulau, erdemu bayu, mengket rumah, purpursage, mulai muka erbinaga/kede, maba nangkih, nukur barang upah tendi.

9 [b]SUMANA SIWAH[/b], Wari kurang ulina, metenget erkai pe, simehuli erburu, nogeng-nogeng ku darat tah ku lau.

10 [b]NGGARA SEPULUH[/b], Wari melas, metenget ranan, ula pesimbak sora, awas api, simehuli erbahan tambar, erperang, ngulak, menaken dahin, buang sial, mengket rumah, nereh-empo, erkata gendang, wari merawa. nampeken tulan-tulan.

11 [b]BUDAHA NGADEP[/b], Wari salang sai, wari mehuli, kerina kerja-kerja mehuli, runggu, ndahi kalimbubu, nereh-empo, muka usaha, ngelamar pendahin, kerja erkata gendang.

12 [b]BERAS PATI TANGKEP[/b], Wari simehuli, mehuli njumpai simbelin/sierpangkat, ngelamar pendahin, perumah-rumahken, erpangir rimo, kerja-kerja mindo rejeki, nereh-empo, ersembah man Dibata.

13 [b]CUKERA DUDU (LAU)[/b], Wari mehuli, nereh-empo, nuan galuh lape-lape tendi, ngeluncang, ndahi orang tua/kalimbubu, mengket rumah, erpangir ku lau.

14 [b]BELAH PURNAMA RAYA[/b], Wari Raja, kerja-kerja mbelin, kerja kalak si erjabaten, erpangir ku lau/nguras, ngeluncang, guro-guro aron, nunggahken lau meciho, naruhken anak ku kalimbubu.

15 [b]TULA[/b], Wari sial, mekisat kalak kerja-kerja ibas wari si e, simehuli ngerabi, nuan tualah.

16 [b]SUMA CEPIK[/b], Wari la mehuli, adi lit urak bilangan man bahanen bulung-bulung simalem-malem, simehuli: erburu, nogeng siding, ngkawil, njala.

17 [b]NGGARA ENGGO TULA[/b], Mehuli buang sial, erbahan tambar, muro kengalen, erpangir selamsam.

18 [b]BUDAHA GOK[/b], Wari page mbuah, mulai mutik, mere page, mena nuan, nama page ku keben, mulai muat page i keben, ngerik, numbun page, wari kurang ulina.

19 [b]BERAS PATI[/b], Menaken rabin, nabah kayu rumah, ngkawil, erbahan sapo juma.

20 [b]CUKRA SI 20[/b], Mehuli erbahan tambar, mengket rumah, nampeken tulan-tulan erkata gendang, mehuli berkat gawah, perumah-rumahken.

21 [b]BELAH TURUN[/b], Buang sial, ncibali siding, ngekawil, erburu, ngaci.

22 [b]ADITIA TURUN[/b], Erbahan tambar, erpangir kengalen, buang sial, erburu, ngkawil, ngulakken pinakit, turun ku lawit.

23 [b]SUMANA MATE[/b], Mehuli erbahan togeng-togengen darat tah i lau, ncibali siding, erburu rubia-rubia.

24 [b]NGGARA SIMBELIN[/b], Mehuli erbahan tambar, erpangir buang sial/pinakit, ertoto man Dibata kerna si mehuli.

25 [b]BUDAHA MEDEM[/b], Wari sinuan-nuan, nuan-nuan, kujuma, mere page, muti, muat page ku keben, ngerik, berkat erdalan.

26 [b]BERAS PATI MEDEM[/b], Wari si malem-malem, mere nakan man orang tua, ndahi kalimbubu, kerja nereh empo, erbahan tambar.

27 [b]CUKRANA MATE[/b], Buang sial, erbahan tambar, erburu, engkawil, ngerabi.

28 [b]MATE BULAN[/b], Ngulak, buang sial, nubus semangat, erburu, ngkawil turun ku lawit.

29 [b]DALAN BULAN[/b], Wari kurang ulina, simehuli tupuk.

30 [b]SAMI SARA[/b], Nutup Kerja, numbuki aron, pupursage, ertoto man Dibata, man nini-nini, nendungi guru.


 
BIAK-BIAK SILIMA MERGA
04.30.04 (6:59 am)   [edit]
Nina tua-tua erpalasken pengalamen si lit bas ia, lit nge enda biak-biak kepribadian kalak Karo rikutken merga-merga i bas Merga Silima, e me [b]Karo-karo, Ginting, Sembiring, Perangin-angin ras Tarigan[/b], amin gia labo tepat kal. Biak entah pe temperamen kalak Karo rikutken mergana enda, mawen-mawen lit kebenarenna, e maka ijadiken kuan-kuan, ituriken kalak ersundut-sundut. Nina kuan-kuan e bagenda:
[b]- Cerdik Karo-karo
- Jembua Ginting
- Mejeret Sembiring
- Perbual Tarigan
- Kecek Perangin-angin[/b]

[b]Cerdik Karo-karo[/b]
Cerdik Karo-karo ningen e, lit buktina, e me: Tangtangna kalak Karo sarjana, e me Dr. B. Sitepu ras Mr. Jaga Bukit. Tangtangna Profesor kalak Karo e me Prof. A. T. Barus. Tangtangna kalak karo jadi Gubernur, e me Ulung Sitepu. Pecatur kalak karo si juara Internasional e me Cerdas Barus.

[b]Jembua Ginting[/b]
Kalak mejembua lantang ngeranana, teridah biakna si mbisa kerna kebenaren. Erkiteken si e kalak Ginting terberita i bas kepangliman. Contohna Jamin Ginting ras Selamat Ginting. Tokoh enda duana cukup terkenal i Indonesia enda.

[b]Mejeret Sembiring, [/b]
Kalak sembiring “agak diplomat”. Contohna: “enggo kam man?” nina man kalak Sembiring. Jababna: “Adi la aku man ma labo bagenda belinna!”. Kalak sembiring biasana sitik ngerana tapi mbages ertina janah tuhu ateta. Banci siidah ibas tahun lima puluhen i bas paksa pembangunan Territorium (I) uga cara Nelang Sembiring ngatur Kodam enda, banci ikataken menam bali ras perancang nasional. Jelas dage maka ide-ide pembangunen e uluna ibas Sembiring Mergana. Kalak diplomat ngerana manjar-anjar tapi tuhu ateta maka seh idena ialoken kalak. Siinget pe nai ibahanna Sekolah Asisten Perkebunan, seh maka kalak Karo enterem erdahin i bas perkebunen (ADM, Staf, rsd)

[b]Bual Tarigan[/b].
Bual labo ertina “bohong”. I bas jaman si adi mbue kal waktu kalak erbual-bual i jambur. Kalak si beluh erbual, ertina beluh maba bulung percakapen mahan bana ia jadi perlu ide-ide baru man kalak si deban. Dungna ia jadi kalak si erdolat erkiteken mbue pengikutna. Erbual-bual, ertina ercakap-cakap, ngerana seh binagana keri lako. Dage kalak Tarigan ngasup erbahan ate kalak tuhu arah pengeranana seh maka rulih me ia i bas biangana, budaya ras politik Kalak Tarigan nai nari termurmur i bas perbinagan. Lit beritana dalan Siantar nari ku Parapat kalak Tarigan erbanca. Stadion Teladan pe nai kalak Tarigan enda nge erbahanca. Terberita Tarigan Tua kalak si beluh erbinaga. i bas usaha pengangkuten nai “Firma Swift” kalak Tarigan kang empuna.

[b]Kecek Perangin-angin. [/b]
Kecek ijenda, ertina beluh kal ia make dilahna erbahan ate kalak malem. Ukur kalak malem-malem sembelah ibahanna. I bas sejarah terberita kebeluhen Sibayak Kuta Buuh maka banci ia jadi Sultan Langkat. Ia terberita beluh ras mbisa. Tentu siinget denga Sibayak Garamata si jadi penentang penjajah Belanda ku Taneh Karo.

E maka bicara Merga Silima enda banci ersada ia, sendalanen ia, ola ia sparadis, tentu seh kal sikapna.

Bagem kira-kira batang belinna biak-biak si lima merga i bas Merga Silima.
 
ENDE-ENDEN KALAK PERLAJANG
04.30.04 (6:50 am)   [edit]
Wari si gerdem i negeri dauh enda
Pekeke ateku tedeh nandangi kena
Ku inget paksa udan gembura mbarenda
Nutung jaung kita i sapo si dua

Gia lalit kata ni belas
Si ndube tempa la lit ertina
Gundari reh ngerigep aku
Ija kal kena gundari

O si mada kegeluhen
Turiken sitik bangku
Ija cibalna si ateku tedeh
Jumpa min la gia erkuan

Wari gerdem i negeri dauh enda
Ku aloken gambar kena sada jabu
Telu anakndu sehat kerina
Dalan si lino erlebuh man bangku
-----
[i]taneh kerah, des 03[/i]
 
Legenda lau kawar
04.30.04 (6:48 am)   [edit]
Danau Kawar / Lau Kawar merupakan salah satu obyek wisata yang ada di Kabupaten Karo dengan luas lebih kurang 100 hektar. Jaraknya dari kota Medan lebih kurang 85 Km. Dulu objek wisata ini setiap hari sabtu dan Minggu serta hari-hari libur ramai dikunjungi oleh wisatawan domestik dan manca negara, tapi 10 tahun terakhir ini kelihatannya sudah kurang terawat dan jarang dikunjungi oleh para wisatawan kata Kristian Sukatendel mengomentari keadaan Danau Lau Kawar kebanggan masyarakar Karo ini.

Konon menurut ceritanya, Danau Lau Kawar ini berasal dari lokasi sebuah perkampungan yang namanya Kawar. Penduduk desa yang pada umumnya bekerja sebagai petani sebagaimana dengan warga lainnya di Tanah Karo.

Hasil pertanian masyarakat selalu berlimpah ruah karena Tanahnya cukup subur. Para petani tidka ada memakai pupuk atau obat-obatan seperti sekarang.

Singkat cerita, tibalah musim panen padi. Seluruh warga gembira melihat hasilnya menguning bernas. Demikian juga tentunya kepala desa lau Kawar memiliki kebahagiaan tersendiri mengingat ladangnya cukup luas. Apa yang diharapkan penghulu desa selama ini ternyata
telah dikabulkan Tuhan pada tahun itu. Sebagai ucapan syukur kepada Tuhan maka penghulu Desa Kawar menyelenggarakan pesta Gendang Guro-guro aron di ladang tersebut selama empat hari-empat malam. Seluruh warga di undang berpesta pora yang luar biasa meriahnya.

Dapat dimaklumi, karena yang mengundang adalah penghulu desa maka tidak ada seorangpun yang berani menolak kecuali seorang wanita karena telah lanjut usia dan dia sendiri adlah ibu kandung dari pada penghulu Desa Kawar yang menyelenggarakan pesta yang meriah selama empat hari empat malam suntuk itu. Wanita tersebut tinggal sendirian di rumah, seluruh anak dan cucunya pergi. Bertalu-talu sayup-sayup suara gendang sesekali terdengar dari tempat wanita itu terbaring. Sekitar pukul satu siang acara menari di berhentikan karena tiba waktu makan siang. Penghulu dan warga desa seluruhnya makan dengan lauk pauk yang cukup mewah dan berkelimpahan. Lembu dan kambing serta babi dan ayam khusus dipotong semua kenyang puas dan gembira . Ini baru hari pertama

Setelah istirahat sebentar, acara menari dan menyanyipun dilanjutkan kembali dengan dipandu anak beru penghulu desa. Anehnya saat manari menjelang sore penghulu desa memanggil anak yang masih kecil dan lugu, rupanya dia teringan ibunya yang tertinggal sendirian dirumah belum ada yang mengantar nasi untuk makan siang.
Nasi dengan lauk pauk yang cukup dipersiapkan. Anak penghulu yang masih lugu dan kecil tadi disuruh mengantarkannya kerumah neneknya. Namun nasib malang lagi menimpa si nenek, sudah tidak diingat
mengantar nasi pada waktunya, malah nasi yang diantar cucunya
ditengah jalan bungkusannya di buka serta seluruh daging lembu, kambing, ayam, dan babi dimakan serta tulang belulangnya kemabali dimasukkan sang cucu kedalam bungkusan dan dikemas kembali seperti semula.

Sekalipun nasi untuk makan siang menjelang sore baru tiba ternyata baru tiba ternyata sang nenek masih mampu tersenyum melihat sang cucu datang membawa bungkusan. Begitu bungkusan di terima,si cucupun terus kembali menuju lading. Wanita tua inipun dengan susah payah bangun dari pembaringan agar segera makan.Begitu bungkusan di buka si nenekpun begitu terkejut karena yang ada didalam hanya tulang belulang.

Lama si nenek tercengang menatap bungkusan itu, tak sadar air matanyapun jatuh membasahi pipinya yang sudah keriput. Malang memang nasib si nenek. Anak seorang penghulu yang disegani namun dirinya sampai melupakan ibunya yang sejak kecil mangasuh, membesarkan dan membimbing. Hati nurani nenekpun memberontak tak terbendung lagi. Dia menangis terisak,bersumpah sembari memeras air susunya " aku yang melahirkan dan membesarkan engkau , engkau telah mendapt kedudukan terhormat ternyata engkau tidak dapat menghormati orangtua sendiri, air susu ini menjadi saksi anakku, untuk itu aku bersumpah tiada henti, tiada putus asa sembari air mata terus mengalir di pipi dan memeras air mata terus mengalir di pipi dan memeras air susunya. Tak lama kemudian sumpah nenek yang malang itupun terkabul, embun gelap mulai menutup langit seakan hari mulai malam. Kilat dan guntur bergemuruh sambung menyambung. Seluruh warga yang berpesta meriah mulai panik, terlebih-labih hujan mulai turun dengan derasnya.Pestapun mulai bubar seketika ,seluruh penduduk lari mencari tempat berteduh.

Hujan tiada mau peduli, selama tujuh hari-tujuh malam deras tiada hentinya, air bah pun terjadi.Desa kawar yang persis terletak di bawah gunung Kaki sinabung itupun tenggelam. Seluruh harta benda tidak ada yang terselamatkan. Desa Kawar telah berubah wujud menjadi sebuag danau, yang sekarang disebut dengan Danau Lau Kawar.

Dari legenda diatas bisa dipetik suatu kesimpulan bahwa,
1. Bila kehidupan telah tercukupi maka yang pertama yang harus dilakukan adalah bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2. Hendaknya janganlah berkelimpahan yang telah dimiliki menjadi lupa terhadap orang tua, sebagai wujud dan syukur kepada Tuhan harus dibuktikan pertama kepada orang tua, yaitu dengan memberikan yang terbauk kepada orang tua.
3. Jika menerima amanah dari seseorang untuk disampaikan kepada orang lain janganlah sesekali megutak-atiknya bertanggung jawablah atas kepercayaan yang telah diberikan.Sampaikanlah amanah itu kepada orang yang berhak menerimanya.



Emaka tuhu nge :
Jual jekol inang . . . .? ya. . . . . . . .
Kenapa terbuka inang ? bikin cotoh . . . .
Kenapa hitam inang ? karena sudah tua......
Kenapa berbulu inang ? ho mangitip kau rupanya.
Bodat.....

 
ASAL RAS JADINA KALAK KARO
04.30.04 (6:40 am)   [edit]
Seh ngayak gundari langnga ieteh payona ija nari asal rehna ras jadina kalak Karo, bagekape erti si lit ibas kata Karo e. Em dalinna maka lit piga-piga kalak Karo si enggo megajang pemetehna nggit ertutus ate ndarami, nungkuni bagepe nggar-gari, ija nari kin situhun asal kalak Karo e, kai ertina ras ndiganai mulai enggo lit.
Tapi anem bagepe langnga kabo teridah terombo si tangkas mereken kiniteken ras man gelemen man kalak Karo, terlebih lalit tersinget turi-turin terombo entahpe pustaka sini tadingken nininta siadi sibanci man ogen ras man pergemeten kalak Karo si erpemeteh.
Lit nge tuhu sitersinget ras singataken maka kalak Karo e rehna ibas gelar sada Kerajaan Simbelin si enggo pernah lit kira-kira ibas tahun 1593 eme siigelari Kerajaan Haru. Nupung sie Kerajaan Haru mbelang kuasana mulai i perbalengen Kerajaan Siak nari sehpe ku Sungai Wampu. Tapi erkiteken Kerajaan Haru enda talu erperang ras Kerajaan Acih, emaka rayatna enggo marpar lit ku Asahen, ku Simalungun, ku Singkel, ku Pak-pak, lit ka ku Acih (Alas-Gayo). Sitading ibas ingan kalak Karo sigundari eme Karo Gugung, Karo Timur (Simalungun), Karo Baluren (Dairi), Karo Acih, Karo Jahe (Deli ras Serdang), Karo Bingei (Bahorok - Langkat) eme sinigelari kalak Karo.
Bagem silit tersinget, tapi kerna sie perlu denga terdauhen isik-sik ras ipelajari alu pemeteh simeganjang, maka banci dat situhuna ras sipayona. Kerna sie perlu ras mbelin gunana maka ola dat turi-turin si la payo si banci erbahan sinursur kalak Karo pagi ikut papak ngelakokenca.

Penduduk asli yang mendiami wilayah Kabupaten Karo disebut Suku Bangsa Karo. Suku Bangsa Karo ini mempunyai adat istiadat yang sampai saat ini terpelihara dengan baik dan sangat mengikat bagi Suku Bangsa Karo sendiri.

Suku ini terdiri dari lima Merga, Tutur Siwaluh, dan Rakut Sitelu.
Merga silima yakni:
1. Karo-karo
2. Ginting
3. Sembiring
4. Tarigan
5. Perangin-angin

Dari kelima Merga diatas, masih terdapat sub-sub Merga.
Berdasarkan merga ini maka tersusunlah pola kekerabatan atau dikenal dengan Rakut Sitelu, Tutur Siwaluh dan Perkade-kade Sepuluh Dua Tambah Sada.

Rakut Sitelu yaitu:
1. Senina/Sembuyak
2. Kalimbubu
3. Anak Beru

Tutur Siwaluh yaitu:
1. Sipemeren
2. Siparibanen
3. Sipengalon
4. Anak Beru
5. Anak Beru Menteri
6. Anak Beru Singikuri
7. Kalimbubu
8. Puang Kalimbubu

Perkade-kaden Sepuluh Dua:
1. Nini
2. Bulang
3. Kempu
4. Bapa
5. Nande
6. Anak
7. Bengkila
8. Bibi
9. Permen
10. Mama
11. Mami
12. Bere-bere

Dalam perkembangannya, adat Suku Bangsa Karo terbuka, dalam arti bahwa Suku Bangsa Indonesia lainnya dapat diteria menjadi Suku Bangsa Karo dengan beberapa persyaratan adat. Masyarakat Karo terkenal dengan semangat keperkasaannya dalam pergerakan merebut Kemerdekaan Indonesia, misalnya pertempuran melawan Belanda, Jepang, politik bumi hangus. Semangat patriotisme ini dapat kita lihat sekarang dengan banyaknya makam para pahlawan di Taman Makam Pahlawan di Kota Kabanjahe yang didirikan pada tahun 1950.

Penduduk Kabupaten Karo adalah dinamis dan patriotis serta takwa kepada Tuhan Yang Esa. Masyarakat Karo kuat berpegang pada adat istiadat yang luhur, merupakan modal yang dapat dimanfaatkan dalam proses pembamgunan. Dalam kehidupan masyarakat Karo, idaman dan
harapan (sura-sura pusuh peraten) yang ingin diwujudkan adalah pencapaian 3 (tiga) hal pokok yang disebut [i]Tuah, Sangap, dan Mejuah-juah[/i].

[b]Tuah [/b]berarti menerima berkah dari Tuhan Yang Maha Esa, mendapat keturunan, banyak kawan dan sahabat, cerdas, gigih, disiplin, dan menjaga kelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk generasi yang akan datang,

[b]Sangap [/b]berarti mendapat rejeki yang banyak, kemakmuran bagi pribadi, bagi anggota keluarga, bagi masyarakat serta bagi generasi yang akan datang.

[b]Mejuah-juah [/b]berarti sehat sejahtera lahir batin, aman, damai, bersemangat serta keseimbangan dan keselarasan antara manusia dengan manusia, antara manusia dengan lingkungan, dan antara manusia dengan Tuhan. Ketiga hal tersebut adalah merupakan satu kesatuan yang buat yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain.
 
Kerja Adat Manteki Perjabun
04.30.04 (6:38 am)   [edit]
[b]Mejuah-juah![/b]
Ijenda lit luah ibas kami nari pengelola http://takasima.web.com/ kerna manteki perjabun ibas adat Karo. Artikel enda idat kami bas cerita orang tua-orang tuanta nari bage pe ibandingken kami ku piga-piga buku mengenai Adat Budaya Karo. Artikel silengkapna kari banci ibukandu bas webta enda kari.

Artikel enda perlu iakap kami radu ras sieteh gelah banci kita memperkaya pengetahuan tentang adat Karo si enggo ndube terlupaken akibat perkembangen modernisasi sigundari. Lit 3 erbage gelar kerja petumbukken/perdemuken rikutken peradadaten kalak Karo e me kap :
1. Kerja Erdemu Bayu
2. Kerja Ngeranaken
3. Kerja Petuturken.
Gelar kerja adat enda itentuken arah cibal pertuturen antara si erjabu erpalasken merga si lima. Ertina ngenen kubas merga si dilaki ras beru si diberu, seh kubas beberena duana, ntah kin tuturna rimpal, turang impal, sipemeren, rsd.

1. Erdemu Bayu
Kalak si erjabu ikataken Erdemu Bayu eme kap adi sekalak anak perana tumbuk ras singuda-nguda anak mamana kal, ntah pe singuda-nguda tersereh man anak bibina kal alu kata si deban ia tumbuk ras impalna kandung. Janah megati me si diberu enda igelari "beru singumban".
Utang adat si empo man anak beru si nereh ikataken "perkembaren" entah pe megati ikataken "ulih ermakan" janah labo banci mbelin ipindo anak beru perkembaren man si empo.

2. Ngeranaken
Kalak si erjabu ikataken Ngeranaken eme kap adi si empo ras si tersereh tumbuk labo ibas tutur rimpal, umpamana:
- Turang Sipemeren, emekap seri beberena duana, entahpe seri beru nande si empo ras beru nande si tersereh.
- Turang Impal, emekap merga si empo seri ras bebere si tersereh, entah pe seri merga bapa si empo ras beru nande si tersereh.
Alu bage ibas pedemukenca lit unsur pelanggaren adat. La arus ia tumbuk, sebab tuturna erturang. Emaka ibahan me utang si empo man anak beru sinereh siigelari "sabe". Janah megati ka pe ipindo anak beru sinereh "pengarusi", maka nggo iarusken pertumbukna. Belinna biasana sepersepuluh tukur.

3. Petuturken
Kalak si erjabu ikataken Petuturken lit dua erbage, emekap:
- Si empo ras si tersereh memang kin gel-gel labo sitandan, erkiteken kuta erkedauhen. Kenca ertutur maka ieteh payo tuhu ia ibas tutur rimpal.
- Si empo ras si tersereh rembang la lit jumpa merga ras beru bagepe beberen duana ibas merga silima, umpamana merga Sembiring bebere Ginting ras beru Karo bebere Tarigan.
Emaka ibahan me tutur rimpal gelah banci ipetumbuk. Ibas kecibal si enda utang si empo nandangi anak beru sinereh igelari "persadan", sebab ije nari maka enggo ersada si empo ndai ras anak beru sinereh.

Sibar enda me bas kami nari, bujur ras mejuah-juah.

[i]Herland Sembiring [/i]
 
BULANG-BULANG KARO
04.30.04 (6:36 am)   [edit]

Ngikutken si enggo biasa ilakoken, adi lit sada kerja adat, sukut ibahan rose, maka sidilaki arus make bulang-bulang, sidiberu make tudung. Bage kape ibas kerja gendang guro-guro aron. Engkai maka bage? Eme erdandanken pengakap kalak Karo, maka mejile, mehaga, metunggung ras mehamat simada kerja.
Bulang-bulang si ipake sidilaki eme uis Karo, gelarna uis beka buluh. Uis beka buluh enda mula-mula ilipat dua, jenari ilipat sekali nari maka bentukna enggo telu suki. Lipaten sila kena tepina arah teruh ilipat ka maka enggo mekapal sitik. Enca bage ipakeken ku takal sidilaki alu ngelilet kenca arah pudi nari ku lebe, sada tampukna nimai sada ngelilet emaka tampuk si ililetken e isilepken arah teruh lipaten ibabo cuping. Tencukna arah babo takal siarah pudi, banci pe tencukna erlipat sitik. Bagem rupana adi idah ibas pemaken bulang-bulang sidilaki ngikutken sibiasana.
Tapi gundari enggo lit piga-piga lain. Bulang-bulang e, sierbahansa eme "persalon", itempahken man bana. Emaka persalon erbahan bulang-bulang e ngikutken pemetehna ras uga akapna maka murah erbanca. Sope denga bulang-bulang e jadi bagi tutup takal entahpe tengkuluk, ibentuk ije uis beka buluh. Enca dung, tading make kenca naring.
Bagepe min labo dalih adi mejile ras bentukna bagi bulang-bulang kalak Karo. Tapi rupana bagi tudung kalak Minang sidiberu, enggo ertanduk, dua tandukna, bagepe labo lit sekali pe kalak Karo sibeluh, erbahan Kata Suriang maka bulang sibage rupana labo pas bagi bulang kalak Karo. Situhuna si e perlu maka ola salih pagi dungna uis adat kalak Karo e ikut ras bulang-bulangna.
Maka kami tersinget bage, sebab inget ras igejapken kami paken adat kalak Karo e mejile, mehaga ras metunggung. Kerna sie banci kita erbanding-banding ku paken adat suku entah pe kalak sideban. Cubaken dage nen ku Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, ije ibas museumna lit serap ibanna paken piga-piga suku si lit ibas Indonesia. Paken ikut asesorina ipakeken ku bas patung gibs, cinder kerina ibas sada lemari galang. Teridah ije paken kalak Karo e la ketadingen, tuhu-tuhu mejile, mehaga ras metunggung.
Mulihi kita ningetken kerna bulang-bulang. Ise nge ndia mulana erbahan bulang-bulang e, jadina enggo ertanduk? Payona kal labo ieteh. Tapi pelu kuakap kami ersinget ijenda. Lit sekalak dilaki kalak Kalimantan tading ras ringan i Padang Bulang, Medan, gelarna la kueteh. Ia rusur itenahken ras isuruh kalak erbahan bulang-bulang kalak Karo adi lit kenca kerja. Entah ija nari guruna, bulang-bulang si ibahanna enggo ertanduk, dua ka tandukna. Bagepe ialoken kalak Karo si nuruh ia. Tahun 1995 iban Kongres Kebudayaan Karo i Hotel Sibayak Berastagi. Ia ikut iundang Panitia Kongres. Sekali ibas waktu la perlusakal, isuruh Panitia ia ncidahken uga erbahan bulang Karo. Paksa e contohna ibulangi Prof. DR. Masri Singarimbun. Enca dung ibulangina enggo idah bagi ertanduk. Tawa kerina jelma sienterem (peserta kongres) tapi lalit singataken bulang e lepak. Kukataken man kalak sierbahan bulang e, maka ningku bulang sibahanna la pas bagi bulang kalak Karo. Tapi ia tawa saja la tempa diatena. Emaka reh Sinik br Karo jumpaina aku,
"Payo katandu e, bulang sibahanna e la seri ras bulang kalak Karo, enggo salah kuakap banna e," nina.
"Kuakap pe bage turang, tapi la lit hakta ngataken man panitia, adi ia pe sinik saja," ningku ngaloi. Bagem sitik paksa e.
Enca si e, lit kenca kerja-kerja entahpe ercakap-cakap i kede kopi, usur aku tersinget. Subuk man kalak Karo i Gugung bagepe si i Jahe, kerina ngataken la payo, tapi tiap kerja kuidah bulang enggo ertanduk, mamang ateku. Bage nge kepe bulang Karo sigundari ateku. Sekali lenga uga dekahna, jumpa aku ras Hamid Meliala. Ia sekalak simeteh kerna paken adat Karo, usur pe tamu-tamu Pemerintah ibulangina. Kai nina enca kerna si e kusingetken?
"Situhuna bulang e enggo salah, lanai bage bulang Karo. Aku sendiri entah piga enggo jelma kubulangi, labo bage bentukna, labo ertanduk. Situhuna sienda jadi, enggo buen ulah persalon," nina ngaloi.
"Jadi adi bage ma perlu akapndu mehuli ipake bagi bulang kalak Karo?"
"Payo, tapi ikataken pe rusur lenga tentu ipake kalak, emaka kuakap, adi merhat kita bentukna ertanduk bage siban, sitempahken kusalon. Tapi adi la ateta bage, biasa saja, kita pe banci erbahan bulang-bulangta, entahpe kalak sideban sisuruh, tapi la bage bentukna."
Bagem percakapen kami sanga kami jumpa e. emaka kerna si e, mari ras kita ngukurisa. Janah iendesken kami man kalak Karo, enggo me iakap payo entah lang. Adi enggo siakap payo bagem siban, adi lang, sipakelah bulang sibentukna bagi bulang kalak karo nai nari see asa gundari.

[i]Bujur Sitepu [/i]
 
LUAH KALIMBUBU
04.30.04 (6:27 am)   [edit]
Dalam pesta adat perkawinan suku Karo, ada tiga tahapan adat yang harus di lalui yaitu "Mbaba Belo Selambar”, “Nganting Manuk", dan “Erdemu Bayu” atau petuturken. Biasanya sebelum upacara Nganting Manuk dilakukan acara pemberkatan nikah di gereja, khususnya bagi pengantin orang Kristen.

Yang paling sarat upacara adalah saat Erdemu bayu karena upacara tersebut adalah puncak pesta dan salah satu event yang paling penting adalah penyerahan luah kalimbubu. Atau kalo di terjemahkan adalah Kado dari Kalimbubu karena tanpa luah dari Kalimbubu maka pesta menjadi hambar.

Akhir-akhir ini luah kalimbubu ini banyak disoroti dari sisi negatifnya karena adanya pandangan bahwa kegiatan penyerahan luah kalimbubu adalah pura-pura bukan merupakan suatu kenyataan sebab luah kalimbubu tapi dari pihak anak beru. Kalau yang mengadakannya dari pihak laki-laki kenapa disebut luah kalimbubu, kenapa justru kalimbubu yang menyerahkan hadiah? Kenapa kalimbubu yang membeli hadiahnya? Kenapa harus pengantin pihak laki-laki? Pertanyaan ini merupakan suatu gugatan terhadap adat Karo, yang belum mendapatkan jawaban yang memuaskan. Dan walaupun selalu digugat tetap saja diadakan karena belum ada alternatif lain. Memang pada beberapa kasus tertentu luah kalimbubu disediakan oleh kalimbubu dan dia tidak mau kalau hadiahnya disediakan oleh orang lain . Pernah kalimbubu saksikan " luah kalimbubu " berupa kuitansi pembayaran seperangkat alat tidur tinggal mengambilnya di toko. Pernah juga penulis saksikan luah kalimbubu adalah kunci mobil tinggal mengambilnya dari showroom tapi yang paling banyak adalah luah kalimbubu berupa tilam dan alat dapur yang disewa dari pemilik jambur.

Bila ditelusuri asal-usul "luah kalimbubu", sebenarnya uang itu bagian dari uang mahar kalimbubu singalo bebere.Pihak pengantin laki-laki menanyakan kepada pihak pangantin peremouan berapa bagian dari kalimbubu? Lalu jawabnya sekian rupiah, sedangkan luah harus
disediakan sebagai tambahan. Jadi ada sejumlah uang dan seperangkat luah dimana uang langsung diterima sedangkan seperangkat luah dibeli pengantin lelaki dan nanti diserahkan sebelum upacara.

Kalau dilihat pada saat upacara penyerahan hadiah maka luah kalimbubu adalah milik orang lain (pengantin laki-laki) padahal bila ditinjau secara keseluruhan luah kalimbubu adalah merupakan hak kalimbubu, masalahnya adalah kenapa harus pihak pengantin laki-laki yang menyediakan? Kenapa tidak seluruh uang diberikan, lalu terserah kalimbubu apa mau dibelinya. Mau beli selimut beli lemari, beli tempat tidur terserah dia! Yang penting luah kalimbubu.

Menjadi jelas bagi kita adalah pada dasarnya luah kalimbubu adalah memang milik kalimbubu, tapi akhir-akhir ini keadaan berubah, luah kalimbubu disewa dari jambur yang nantinya dikembalikan setelah acara pesta selesai. Ini tidak benar dan yang membuat itu tidak benar
adalah kita sendiri.

Marilah kita tempatkan luah kalimbubu pada posisi sebenarnya untuk menghindari kemunafikan dalam melaksanakan adat-istiadat. Adat Karo sangat jauh lebih positifnya dan tidak bertentangan dengan agama Kristen. Adat Karo memberikan landasan berpikir bagi kehidupan orang Karo dan menunjukkan perilaku positif serta penampilan kita yang sering salah kaprah adalah kita sendiri manusianya!
Amin.

[i]Pt.Ir.Perdana Gintings,Msi[/i]
 
SMS... Iseng Yuk !!!
04.20.04 (1:47 am)   [edit]


o Waktu mau SMS kamu,hatiku jadi deg2an.akhirnya aku beranikan diri tuk ungkapkan,bahwa selama ini,aku sayang bgt ama -PULSAKU-

o Manusia diciptakan Tuhan berpasangan,ada pria ada wanita,ada cakep ada yg jelek.Yang cakep kirim sms yg jelek baca sms.Kita harus tabah menerimanya

o Waktu denger bunyi "TIT-TIT-TIT" Si Jelek langsung baca SMS NYA, selang beberapa detik dia sadar "SIALAN SI CAKEP LAGI NGERJAIN GUE"

o Kata anak MONYET: Mak, kenapa muka kita kok buruk ya? Mak MONYET menjawab: Bersyukurlah nak, muka kita tidak seburuk yang baca SMS ini

o HP Anda tlh dilengkapi pembaca sms otomatis.Anda tdk perlu memakai jempol.Tapi kini sdh terlambat, Anda telah menggunakan jempol

o KABAR GEMBIRA: sekarang HP anda telah dilengkapi dengan fasilitas NADA SELA. Anda dapat menerima tlp: Di SELA2 pintu, di SELA2 jendela, & di SELA2 meja

o Sayang, tega nian kau menolak cintaku, hiks, lebih baik aku mati saja! ini sms terakhir drku sayang! krn saat kau membaca sms ini aku tlh menjual HP ku :P

o VH VH vnH !Onh !3nm "vhu-3uohd puvh !Ivqw3w UV9U3P Vvqw3w nvw 6vj3q u, hopoq visnuvw vhuvh - mau baca? balik Hpnya

o Sampaikanlah pesan ini kpd 9 orang teman yg kamu anggap goblok: Tenanglah, saya juga barusan menerima pesan ini

o Selama ini aku baru sadar kalau selama aku kirim SMS ke kamu hanya untuk dibaca & didelete.

o Para dokter tlh meneliti 10thn & akhirnya mrk temukan sensasi bhw org2 lesbi & homo slalu membaca sms dgn jempol.MAAF ANDA SUDAH TELAT MENGGANTI JARI

o Pilih yang mana. A.Tlp balik jika aku cute, B.Kirim sms jika aku baik & funky, C.Miskol jika aku cakep, D.Jangan lakukan apapun jika semua jawaban itu benar.

o Jika Anda Punya HP Nokia 3210 Segera Tukar Tambah Dengan Nokia 8210 cukup menambah Rp.5000 saja. 3210 + 5000 : 8210

o Fasilitas SMS anda untuk sementara kami BLOKIR karena sering terdapat KATA dan GAMBAR CABUL. Untuk mengaktifkan kembali ngomong AMPUN 100x sambil NUNGGING!!!

o Selamat anda baru saja memenangkan hadiah berupa voucher pulsa selama satu tahun. Caranya mudah, anda tinggal mematikan hp anda dan mengaktifkannya lagi tahun depan

o Kalo ada yg bilang lu jelek,sabar aja.Kl ada yg blg Lu bego,Cuekin aja.Kl ada yg blg lu dungu,Cool aja.Tp kl ada yg blg lu cakep ato cantik, Tampar aja krn itu -FITNAH-

o Dah tau belum? Pasar Aceh terbakar tuh,puluhan toko dilalap si Jago Merah,100 orang tewas, 321 luka parah, 16 mobil dan 202 sepeda kotor hangus, dan 1 orang TERTIPU krn dah baca SMS ini.. :P

o Kemaren malem gue berbaring di tempat tidur, gue ingat loe sambil menatap bintang di langit, gue ngabayangin, MANA ATAP KAMAR GUE YAH!

o Gue seneng banget ama sifat2 elo, seperti Menyayangi, Optimis, Nekat, Yakin, Energik, & Tekun. Jadi kalo disingkat, elo seperti M.O.N.Y.E.T

o Engkau sungguh dinamis, Rambutmu kayak Selebritis, Sifatmu romantis, Gayamu erotis, Pakaianmu necis, tapi sayang wajah loe tuh kayak TELETUBBIES

o Baca pesan ini dgn suara Shin Chan dan posisi HP terbalik :
|7VqJ3+ $w$ Vvq o63q 6uVJo vpv vWvW vWvW

o Selamat anda baru saja memenangkan hadiah berupa voucher pulsa selama satu tahun. Aktifkan dg cara: anda cukup tinggal mematikan hp anda dan mengaktifkannya lagi tahun depan


o Maaf kalo menganggu….!! Tolong hapuskan SMS yg sedang kamu baca ini yah bentar..

o Eh…. Lu tau gak seh, gua tuh paling bete kalo nih SMS nyampenya ke HP elo!

o Segoblog-goblognya orang goblog jauh lebih goblog orang yang sempet-sempetnya baca SMS ini. apalagi sambil senyam-senyum gitu…!!

o Jika kamu teman sejatiku, kuharap kita selalu bersama ibarat bunga mawar, I mawarnya you durinya, ibarat Nano Nano, I manis you asin ibarat tahi-lalat, I lalatnya you TAHInya, Adil kan..??

o Kalau kamu MARAH, keluarkan AMARAHmu,Kalau kamu sedih, keluarkan TANGISANmu TAPI INGAT! Kalau kamu MALU jangan keluarkan KEMALUANmu Yah…!!

o Tiap malam kau gerayangi aku dengan bibirmu, kau hisap puas tubuhku, kau berikan eranganmu ditelingaku & setelah puas kau tinggalkan aku. Dasar nyamuk sialan!

o Eh..tadi aku dpt telp dr org tak dikenal,ngomongnya ngak ngenakin ttg masa lalumu!, katanya kamu pernah melakukan itu di dlm mobil & sering, loe suka KENTUT yah..?

o Selamat! anda memenangkan undian PEPSODENT. Utk pengambilan hadiah kirimkan biodata anda ke POBox 22222 disertai 2 gigi depan beserta akar-akarnya

o Sudah sejak lama aku memperhatikanmu, mencuri pandang hanya untuk melihatmu, ku tak tahu apa yg harus kukatakan kepadamu agar kau mengerti ada UPIL di hidungmu.

o Yang bisa meramal nasib : WONG KAM FOE Yang pintar silat : WONG FEI HONG Yang rajin kirim SMS : WONG SAN THAY Yang suka godain orang : WONG IE SENG Yang sedang baca SMS : WONG GHENDHENG

o Pesan ini hanya dpt dibaca orang yg cakep : Coba lagi … Kosong? Maaf, berarti Anda tidak cakep

o jangan dibaca jangan dibaca jangan dibaca...dasar bego luh dibilang jangan dibaca, Jangan dibaca!! ... Dibilang jangan baca, masih diterusin. Kamu bisa baca engak sih!, Kok enggak ngerti kalau dibilangin.!
 
Mountain..
04.20.04 (1:44 am)   [edit]
jalannya berkelok dan mendaki
siapa menanti tak pernah kutahu
sunyiku pun kekal menjajah diri
dan angin pun senantiasa memburu ah,
ingin aku beristirahat dari mimpi
namun selalu kudengar ia menyeru
tentang jejak di tanah berdebu
diam - diam aku pun berangkat pergi

[i]Toto St Radik [/i]
 
JUMPA BAS NIPI
04.20.04 (1:41 am)   [edit]
Sengget kal aku
Mamang ateku ari turang
Medak kal aku
I tengah berngi
Berngi si mbages turang
Morah ate medak kal aku i tengah berngi

Cirem kal aku
Megah kuakap ari turang
Kuidah kena enjumpai aku
Malem ateku turang
Morah ate, medak kal aku i tengah berngi

Tapi nipiku kal ngenca kidahken
Kurigep kena awihndu kal ngenca kepeken
Nde tumpatna ukurku e turang
Nde turang nde turang mesayang

Aloi aku sekali nari turang
Uga katandu ajari aku o turang

[i]Djaga Depari[/i]
 
KUAN KUAN KALAK KARO
04.20.04 (1:37 am)   [edit]

[u][b]Melas pe ningen api adi la icikep labo meseng[/b][/u]
Piga-piga erbage kesusahen nggeluh, adi la ibahan sababna labo jumpa. Mesui gia ningen ibas tutupen, adi la ibahan dalin itutup, labo jelma itutup.

[u][b]Adi pajek gara api, kugapa pe rubati[/b][/u]Gara api pajek adi si man tanggerenken la lit. Ertina, adi mesera kel baban nggeluh, nakan man pangan la lit, kutera pe labo i eteh mehuli.

[u][b]Ngutkut bagi api bas segal[/b][/u]Ikataken ku jelma si permenek, nggit ngerem-ngerem ukurna. Atena segat entah morah-morahna ibuni-bunikenna. Seh mawen-mawen dagingna kertang itindan-tindan ukurna.

[u][b]Keri-keri arang besi la tembe[/b][/u]
Sibar ngasup enggo ikeriken, tapi sura-sura la seh. Umpama guna nekolahken anak, orang tua enggo tungtung kapur, lembu idayaken, sabah iputangken, tapi erkiteken anak la rate tutus, sekolahna la rasil.

[u][b]Aras jadi Namo[/b][/u]
Kalak si mesera babanna nggeluh jadi kalak bayak. Kebalikenna : Namo jadi Aras. Biasa ka ipersada, : Aras jadi namo, namo jadi aras. Ipake ngandingken kumalih jaman. Kalak si musil jadi jore, si jore salih ku mesera.

[u][b]Ngasuhi anak arimo, jukut nakanna[/b][/u]
Ikuanken ku jelma si la terasuhi perbahan seh royalna, la meteh mehuli.

[u][b]Bagi si ngasuhi anak arimo, la lit nakanna, kita irigepna[/b][/u]
Iandingken ku jelma si mesera manjangisa, janah adi la ibere, kita ikurukna entah duit ta i tangkona.

[u][b]Bagi arimo natap tabe[/b][/u]
Ningkalak, adi arimo ercurmin bas lau, megah akapna ngenehen rupana, seh lupa ndarami nakan. Ikuanken man jelma si labo entabeh babanna nggeluh, tapi la atena erdahin, perbahan jore akapna bana.

[u][b]Bagi arimo tua-tua[/b][/u]
Arimo tua-tua, janahna erdalan pe lit nge rusur sorana bagi sora kalak jungut-jungut.
Ikataken man jelma si mejungut, enggo me ia sinik nuate, jungut-jungut denga kang.

[u][b]Bagi aringgeneng nandangi tongkap[/b][/u]
Sorana nandangi tongkap, erdengung-dengung, sung megang sung lahang
Iumpamaken kusora kalak si nurdam mejile.

[u][b]Bagi aringgeneng beru-beru, la neren[/b][/u]
Iandingken ku jelma si la perpang, sitik pe kalak la mehangke. Biasa ikataken man anak perana, si la ibiari singuda-nguda sabap ngkuit pe la pang.

[u][b]Labo terbuat ate tungir asa pungga[/b][/u]Antusenna, pemindon si kutera pe ibahan la terdemi, pemindon si lang-lang. Umpamana danak-danak ngandung, ipindona gelah itukur kuda.

[u][b]Gerantang Acih[/b][/u]
Ngataken jelma pergerantang, mehantu tempa, tapi situhuna ia percikcik.

[u][b]Menang bas babah, talu bas perukuren[/b][/u]
Ikuanken ku kalak si la lit pemetehna, tapi ngerana la nggit talu, ia tempa si beluhna. Gelah menang bas cakap, rugi pe ia nggit.

[u][b]Babahna bagi bulan erlajar[/b][/u]
Ngataken tempas babah mejile.

[u][b]Adi kidaram salu babah, ndigan pe la dat[/b][/u]
Ikataken ku jelma si la mejingkat kidaram. "Ija kin, ..la kap lit ije", nina rusur. Biberna ngenca kemuit, tanna la cigargar, janah matana la metenget pepayosa.

[u][b]Petembal bagi persepah babi[/b][/u]
Ngandingken perukuren la des, entah pe silawanen. Umpamana, orang tua merincuh maka anakna mengketi sekolah guru. Ate anak, kujapa pe labo dalih, gelah ula ku sekolah guru.

[u][b]La ngidah ikur babi pe[/b][/u]
Ikataken kempak kalak si tutus kal atena erdahin. Pagi-pagi lampas ku juma, ikur babi pe lenga teridah. Karaben pe kenca gelap maka ku rumah, ikur babi lanai ka teridah.

[u][b]Bagi babi Lau Baleng[/b][/u]
Bagi babi Lau Baleng tersena galang janah mbur.
Ikateken kempak jelma si seh burna

[u][b]Njula babi salu kedep[/b][/u]
Ikuanken kempak jelma si la terjula. Bicara perbahan ate kalak nembeh pe maka ibere kalak, la mberat tanna ngalokenca.

 
Turi-Turin Beru Ginting Sope Mbelin
04.20.04 (1:28 am)   [edit]
Di daerah Urung Galuh Simale ada sepasang suami istri, yaitu Ginting Mergana dan Beru Sembiring. Mereka hidup bertani dan dalam kesusahan. Anak mereka hanya seorang, anak wanita, yang bernama Beru Ginting Sope Mbelin.
Untuk memperbaiki kehidupan keluarga maka Ginting Mergana mendirikan perjudian yaitu "judi rampah" dan dia mengutip cukai dari para penjudi untuk mendapatkan uang. Lama kelamaan upayanya ini memang berhasil.
Keberhasilan Ginting Mergana ini menimbulkan cemburu adik kandungnya sendiri. Adik kandungnya ini justru meracuni Ginting Mergana sehingga sakit keras. Akhirnya meninggal dunia. Melaratlah hidup Beru Ginting Sope Mbelin bersama Beru Sembiring.
Empat hari setelah kematian Ginting Mergana, menyusul pula beru Sembiring meninggal. Maka jadilah Beru Ginting sope Mbelin benar-benar anak yatim piatu, tiada berayah tiada beribu.
Beru Ginting Sope Mbelin pun tinggal dan hidup bersama pakcik dan makciknya. Anak ini diperlakukan dengan sangat kejam, selalu dicaci-maki walaupun sebenarnya pekerjaannya semua berres. Pakciknya berupaya memperoleh semua harta pusaka ayah Beru Ginting Sope Mbelin, tetapi ternyata tidak berhasil. Segala siasat dan tipu muslihat pakciknya bersama konco-konconya dapat ditangkis oleh Beru Ginting Sope Mbelin.
Ada-ada saja upaya dibuat oleh makcik dan pakciknya untuk mencari kesalahan Beru Ginting Sope Mbelin, bisalnya menumbuk padi yang berbakul-bakul, mengambil kayu api berikat-ikat dengan parang yang majal, dll. Walau Beru Ginting Sope Mbelin dapat mengerjakannya dengan baik dan cepat - karena selalu dibantu oleh temannya Beru Sembiring Pandan toh dia tetap saja kena marah dan caci-maki oleh makcik dan pakciknya.
Untuk mengambil hati makcik dan pakciknya, maka Beru Ginting Sope Mbelin membentuk "aron" atau "kerabat kerja tani gotong royong" yang beranggotakan empat orang, yaitu Beru Ginting Sope Mbelin, Beru Sembiring Pandan, Tarigan Mergana dan Karo Mergana.
Niat jahat makcik dan pakciknya tidak padam-padamnya. Pakciknya menyuruh pamannya untuk menjual Beru Ginting Sope Mbelin ke tempat lain di luar tanah Urung Galuh Simale. Pamannya membawanya berjalan jauh untuk dijual kepada orang yang mau membelinya.
Di tengah jalan Beru Ginting Sope Mbelin bertemu dengan Sibayak Kuala dan Sibayak Perbesi. Kedua Sibayak ini memberi kain kepada Beru Ginting Sope Mbelin sebagai tanda mata dan berdoa agar selamat di perjalanan dan dapat bertemu lagi kelak.
Kemudian sampailah Beru Ginting Sope Mbelin bersama pamannya di Tanah Alas di kampung Kejurun Batu Mbulan dan diterima serta diperlakukan dengan baik oleh Tengku Kejurun Batu Mbulan secara adat.
Selanjutnya sampailah Beru Ginting Sope Mbelin bersama pamannya di tepi pantai. Di pelabuhan itu sedang berlabuh sebuah kapal dari negeri jauh. Nakhoda kapal itu sudah setuju membeli Beru Ginting Sope Mbelin dengan harga 250 uang logam perak. Beru Ginting Sope Mbelin disuruh naik ke kapal untuk dibawa berlayar. Mesin kapal dihidupkan tetapi tidak jalan. Berulang kali begitu. Kalau Beru Ginting Sope Mbelin turun dari kapal, kapal itu dapat berjalan, tetapi kalau dia naik, kapal tidak dapat berjalan. Nakhoda akhirnya tidak jadi membeli Beru Ginting Sope Mbelin dan uang yang 250 perak itu pun tidak dimintanya kembali.
Perjalanan pun dilanjutkan. Ditengah jalan, paman Beru Ginting Sope Mbelin pun melarikan diri pulang kembali ke kampung. Dia mengatakan bahwa Beru Ginting Sope Mbelin telah dijual dengan harga 250 perak serta menyerahkan uang itu kepada pakciknya Beru Ginting. Pakciknya percaya bahwa Beru Ginting telah terjual.
Beru Ginting Sope Mbelin meneruskan perjalanan seorang diri tidak tahu arah tujuan entah ke mana, naik gunung turun lembah. Pada suatu ketika dia bertemu dengan seekor induk harimau yang sedang mengajar anaknya. Anehnya harimau tidak mau memakan Beru Ginting Sope Mbelin, bahkan menolongnya menunjukkan jalan yang harus ditempuh.
Beru Ginting Sope Mbelin dalam petualangannya sampai pada sebuah gua yang dalam. Penghuni gua - yang bernama Nenek Uban - pun keluar menjumpainya. Nenek Uban ini pun tidak mau memakan Beru Ginting Sope Mbelin bahkan membantunya pula. Nenek tua ini mengetahui riwayat hidup keluarga dan pribadi Beru Ginting Sope Mbelin ini.
Atas petunjuk Nenek Uban ini maka secara agak gaib Beru Ginting Sope Mbelin pun sampailah di tempat nenek Datuk Rubia Gande, yaitu seorang dukun besar atau "guru mbelin". Sesampainya di sana, keluarlah nenek Datuk Rubia Gande serta berkata: "Mari cucu, mari, jangan menangis, jangan takut" dan Beru Ginting Sope Mbelin pun menceritakan segala riwayat hidupnya.
Beru Ginting Sope Mbelin pun menjadi anak asuh nenek Datuk Rubia Gande. Beru Ginting pun sudah remaja dan rupa pun sungguh cantik pula. Konon kabarnya sudah ada jejaka yang ingin mempersuntingnya. Tetapi Beru Ginting Sope Mbelin tidak berani mengeluarkan isi hatinya karena yang memeliharanya adalah nenek Datuk Rubia Gande. Oleh karena itu kepada setiap jejaka yang datang dia berkata : "tanya saja pada nenek saya itu". Dan neneknya pun berkata kepada setiap orang: "tanya saja pada cucu saya itu!". Karena jawaban yang seperti itu jadinya orang bingung dan tak mau lagi datang melamar.
Ternyata antara Beru Ginting Sope Mbelin dan nenek Datuk Gande terdapar rasa saling menghargai. Inilah sebabnya masing-masing memberi jawaban pada orang yang datang "tanya saja pada dia!" Akhirnya terdapat kata sepakat, bahwa Beru Ginting mau dikawinkan asal dengan pemuda/pria yang sependeritaan dengan dia. Neneknya pun setuju dengan hal itu.
Akhirnya, nenek Datuk Rubia Gande pun dapat memenuhi permintaan cucunya, dengan mempertemukan Beru Ginting Sope Mbelin dengan Karo Mergana penghulu Kacaribu, berkat bantuan burung Danggur Dawa-Dawa. Dan kedua insan ini pun dikawinkanlah oleh nenek Datuk Rubia Gande menjadi suami-istri.
Setelah beberapa hari, bermohonlah Karo Mergana kepada nenek Datuk Rubia Gande agar mereka diizinkan pulang ke tanah kelahiran Beru Ginting Sope Mbelin, karena begitulah keinginan cucunya Beru Ginting itu. Nenek Datuk Rubia Gande menyetujui usul itu serta merestui keberangkatan mereka.
Berangkatlah Beru Ginting Sope Mbelin dengan suaminya Karo Mergana memulai perjalanan. Mereka berjalan beberapa lama mengikuti rute perjalanan Beru Ginting Sope Mbelin dulu waktu meninggalkan tanah urung Galuh Simale. Mereka singgah di kampung Kejurun Batu Mbulan, di pelabuhan di tepi pantai tempat berlabuh kapal nakhoda dulu, melalui simpang Perbesi dan Kuala bahkan berhenti sejenak di situ.
Sampailah mereka di antara Perbesi dan Kuala. Anehnya, di sana mereka pun berjumpa pula dengan Sibayak Kuala dan Sibayak Perbesi. Kedua Sibayak ini sangat bergembira karena dulu mereka pernah memberi kain masing-masing sehelai kepada Beru Ginting Sope Mbelin yang sangat menderita berhati sedih pada waktu itu, dan kini mereka dapat pula bertemu dengan Beru Ginting Sope Mbelin bersama suaminya Karo Mergana.
Jadinya, Beru Ginting Sope Mbelin bersama suaminya Karo Mergana, bermalam pula beberapa lama di Kuala dan Perbesi atas undangan kedua sibayak tersebut. Dan disediakan pula pengiring yang mengantarkan Beru Ginting Sope Mbelin bersama Karo Mergana ke tanah Urung Galuh Simale. Semuanya telah diatur dengan baik: perangkat gendang yang lengkap, makanan yang cukup bahkan banyak sekali. Pendeknya, Beru Ginting Sope Mbelin bersama suaminya diantar dengan upacara yang meriah atas anjuran dan prakarsa Sibayak Kuala dan Sibayak Perbesi yang bijaksana dan baik hati.
Ternyata pakcik Beru Ginting Sope Mbelin dulu - yang juga seorang dukun - mempunyai firasat yang kurang baik terhdapa dirinya. Oleh karena itu pada saat tibanya Beru Ginting Sope Mbelin di kampungnya, pakciknya itu sekeluarga menyembunyikan diri di atas para-para rumah. Akan tetapi akhrinya diketahui juga oleh Beru Ginting Sope Mbelin.
Pakcik dan makcik Beru Ginting Sope Mbelin dibawa turun ke halaman untuk dijamu makan dan diberi pakaian baru oleh Beru Ginting Sope Mbelin. Pakcik dan makciknya itu sangat malu dan tidak mengira bahwa Beru Ginting Sope Mbelin akan pulang kembali ke kampung apalagi bersama suaminya pula yaitu Karo Mergana.
Berbagai bunyi-bunyian pun dimainkan, terutama sekali "gendang tradisional" Karo serta diiringi dengan tarian, antara lain:
a. gendang si ngarak-ngaraki;
b. gendang perang si perangen;
c. gendan perang musuh;
d. gendang mulih-mulih;
e. gendang ujung perang;
f. gendang rakut;
g. gendang jumpa malem;
h. gendang morah-morah;
i. gendang tungo-tungko.
Dan sebagai hukuman atas kekejaman dan kebusukan hati pakcik dan makciknya itu maka tubuh mereka ditanam sampai bahu masing-masing di beranda barat dan beranda timur, hanya kepalanya saja yang nampak. Kepala mereka itulah yang merupakan anak tangga yang harus diinjak kalau orang mau masuk dan keluar rumah adat. Itulah hukuman bagi orang yang tidak berperikemanusiaan yang berhati jahat terhadap saudara dan kakak serta anaknya sendiri.

[i]Sumber : Sumber :batak.blogspot.com[/i]
 
Sejarah Berdirinya GBKP
04.20.04 (1:23 am)   [edit]
[b]Latar Belakang Berdirinya GBKP[/b]

Permulaan usaha perkabaran Injil ke daerah Karo bukan munculnya karena tugas rohani. Usaha itu dimulai oleh karena permohonan J.T. Craemers , seorang pemimipin perkebunan di Sumatera Timur. Beliau berpendapat bahwa jalan jalan yang paling baik supaya penduduk asli daerah itu jangan menentang dan mengganggu usaha -usaha perkebunan ialah dengan mengabarkan injil dan mengkristenkan mereka. Dengan meyakinkan Maskapai Perkebunan terhadap pendapatnya , Craemers meminta kepada Nederlandsch Zending Genootschap (NZG) untuk membuka penginjilan di daerah Sumatera Timur, dengan biaya yang dibebankan kepada maskapai-maskapai. Permintaan itu diterima oleh NJG dan dilaksanakan dari tahun 1890 sampai tahun 1930.

Tanggal 18 April 1890, tibalah, Pekabar Injil utusan NZG yakni Pdt.H.C.Kruyt dari Tomohon (Minahasa) dan tempat pos yang pertama di Buluh Awar. Melihat medan pelayanan di kaki pegunungan sekitar Buluh Awar, sejak awal Pdt.H.C.Kruyt mengusulkan kepada Badan Zending agar dibuka pos missi ke daerah Karo Tinggi, tapi pemerintah kolonial belim memberikan ijin karena alasan yang "dibuat-buat" soal keamanan. Kruyt merasa kecewa terhadap alasan seperti ni. Tahun berikutnya dia menjemput 4 (empat) orang Guru Injil yaitu : B.Wenas, J.Pinontoan,R.Tampenawas dan H.Pesik, sebagai pembantunya.

Dua tahun kemudian (1892) Pdt.H.C.Kruyt pulang ke negerinya tanpa membaptiskan seorangpun dari suku Karo , kemudian digantikan Pdt.J.K.Wijngaarden yang sebelumnya telah bekerja di Pulau Sawu dekat Pulau Timor. Pendeta inilah yang melakukan pembabptisan pertama suku Karo tanggal 20 agustus 1893 sebanyak 6 orang : Sampe, Ngurupi, Pengarapen, Nuah, Tala dan Tabar. Pendeta Wijngarden meninggal tanggal 21 September 1894 karena serangan disentri.

Wijgaarden digantikan oleh Pdt.Joustra; ia yang menterjemahkan 104 ceritera-ceritera Alkitab dari Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru ke dalam Bahasa Karo (104 turi-turian) dan dia juga tinggal di Buluh Awar.

[b]Masa Penanaman dan Penggarapan : 1906 - 1940 [/b]

Dengan kedatangan Pdt.Guilloume (utusan RMG dari Jerman) dari saribudolok yang sebelumnya bekerja
ke tapanuli (bd,HKBP : waktu itu Saribudolok masuk daerah pelayanan pra HKBP ) dan seorang guru injil Martin Siregar maka dibukalah pos PI yang kedua di Bukum, tahun 1899.
Sampai tahun 1900 , orang Karo yang sudah dibabtiskan baru sekitar 25 Orang. Pertumbuhan dalam kurun waktu 10 Tahun pertama sangat sulit bertumbuh. Kita dapat merasakan kigigihan suku Karo mempertahankan tradisi dan adat istiadatnya sehingga sehingga ia merasa aman dalam sikap hidup lama ditengah-tengah tahap kebudayaan yang bersifat magis, mistis dan animistis. Pada pihak lain kita juga merasakan kegigihan semangat penginjilan yang pantang mundur dalam memperkenalkan Injil Kristus yang sering salah dimengerti orang-orang Karo.

[b]Masa Penanaman dan Penggarapan 1906-1940[/b]

Kedatangan Pdt.J.H.neuman tahun 1900 membawa pengharapan baru dalam sejarah PI di Karo. Ia ditempatkan di pos baru (III) di Sibolangit. Ia menerjemahkan Alkitab kedalam Bahasa Karo. ia juga aktif dalam membuka pelayanan kesehatan, pertanian,perdagangan, dan pendidikan.

Tahun 1903 datang pula Pdt.E.J.Van den Berg yang kemudian membuka pos baru (IV) menetap di KabanJahe. Keduanya merupakan teman sekerja yang baik, kemudian membuka Rumah Sakit Zending di Sibolangit dan di Kabanjahe. Kemudian dengan kerjasama dengan pihak pemerintah. Pdt.E.J.Van den berg membuka Rumah Sakit Kusta di Lau Simomo. J.H.Newmann aktif membuka pekan-pekan (sejenis pasar di desa-desa di daerah Deli Hulu.

[b]GBKP Berdiri Sendiri Dalam Masa Penderitaan dan Kekacauan [/b]
Tahun 1906 datang Pdt.G.Smith dan membuka Kweekschool di berastagi, kemudian dipindahkan, kemudian dipindahkan ke Raya. Tapi tahun 1920 sekolah tersebut ditutup. Guru-guru sekolah yang telah terdidik ditempatkan di desa-desa menjadi guru sebagai landasan untuk mengabarkan Injil.

Atas anjuran Prof.DR.H.Kraemer yang telah meninjau ke tempat-tempat/zending Karo tahun 1939 dan ia menekankan agar dalam waktu sesingkat-singkatnya Jemaat Karo dipersiapkan berdiri sendiri dengan pengiriman tenaga pribumi ke sekolah pendeta dan mengangkat majelis Jemaat yang sudah mampu untuk itu. Tahun 1940 dua guru Injil (P.Sitepu dan Th.Sibero) dikirim ke sekolah Pendeta di seminari HKBP , Sipoholon.

Pada periode ini juga berkembang pergerakan muda-mudi ditengah-tengah Gereja dengan nama Christelijke Meisjes Club Maju (CMCM) untuk kaum perempuan dan Bond Kristen Dilaki Karo (BKDK) untuk kaum pria dikalangan pemuda Kristen Karo. Kedua pergerakan ini dapat dikatakan sebagai embryo lahirnya perkumpulan pemuda Gereja seluruh GBKP yang disebut PERMATA yang pengesahannya dan peresmiannya dilaksanakan pada sidang Sinode GBKP tanggal 12 Sept 1948 sebagai hari jadi PERMATA GBKP (Rapat Permata yang pertama tanggal 25 Mei 1947; kedua tanggal 18 juli 1948)

Guru Injil Yang disekolahkan ke Seminari Sipoholon (Tarutung) telah menyelesaikan studinya pada pertengahan sidang Sinode Pertama yang menetapkan Nama Gereja Batak Karo Protestan (GBKP) di Sibolangit tanggal 23 juli 1941 dan juga ditahbiskan dua orang Pendeta pertama dari putra Karo yaitu Pdt.Palem Sitepu dan Pdt.Thomas Sibero . Pada sinode pertama ini juga sudah ditetapkan Tata gereja GBKP yang pertama dan ketua Sinode ialah Pdt.J.Van Muylwijk; sebagai sekretaris : Guru Lucius Tambun (periode 1941-1943). Pdt. P.Sitepu ditempatkan di Tiga Nderket dan sebagai wakil ketua Klasis untuk daerah Karo Gugung (Dataran Tinggi) serta Pdt.Th.Sibero di Peria-ria, sebagai Wakil Ketua Klassis daerah Karo Jahe.





 
Doa Jenderal Mac Arthur Buat Anaknya
04.18.04 (5:32 am)   [edit]

[b]Tuhanku[/b]…

Aku mohon agar putraku jangan dipimpin di atas jalan yang mudah dan lunak
Tetapi di bawah tekanan dan desakan, kesulitan dan tantangan

Tuhanku…

Bentuklah putraku supaya teguh dan berdiri di atas badai

Bentuklah putraku menjadi manusia yang cukup kuat
Untuk mengetahui manakala dia lemah
Dan berani untuk menghadapi dirinya manakala dia takut

Manusia yang bangga dan teguh dalam kekalahannya
Jujur dan rendah hati serta berbudi halus dalam kemenangan

Bentuklah putraku agar hasratnya tidak pernah mati

Putraku yang selalu mengetahui Engkau dan insyaf bahwa mengenal dirinya sendiri adalah landasan pengetahuan

Tuhanku…

Bentuklah putraku menjadi manusia yang hatinya jernih dan cita-citanya tinggi

Putra yang sanggup memimpin dirinya sendiri sebelum berniat memimpin orang lain

Putra yang menjangkau hari depan namun tidak pernah melupakan masa lampau
Berilah kerendahan hati agar dia tetap sederhana

Dan menjunjung keagungan hakiki, pikiran cerah dan terbuka
Bagi sumber kearifan dan kelembutan, juga pada kekuatan
Dengan demikian aku ayahnya akan memberanikan diri dan berbisik:

“[b]Hidupku tidak sia-sia[/b]”

[i]General Douglas Mac Arthur
A Soldier Prayer for His Son[/i]

 
Renungan Bagi Orang Tua
04.18.04 (5:20 am)   [edit]

Dan seorang wanita yang mendekap anaknya berkata:
“Bicaralah pada kami perihal anak-anak!”

Maka Orang Bijak itupun berkata,

Putramu bukanlah putramu

Mereka adalah puta-putri kehidupan yang mendambakan hidup mereka sendiri

Mereka datang melalui kamu
tapi tidak dari kamu

Dan sungguhpun bersamamu, mereka bukanlah milikmu
Engkau dapat memberi kasih sayangmu, tapi tidak pendirianmu

Sebab mereka memiliki pendirian sendiri

Engkau dapat memberikan tempat pijak bagi raganya
tapi tidak bagi jiwanya

Karna jiwa mereka ada di masa datang
Yang tidak bisa engkau capai
Sekalipun dalam mimpi

Engkau boleh berusaha mengikuti alam mereka
Tapi…jangan berharap mereka dapat mengikuti alammu

Sebab hidup tidaklah surut ke belakang
Tidak pula tertambat di masa lalu

Engkau adalah busur darimana putra-putrimu melesat ke masa depan
Bagai anak panah kehidupan…

Kahlil Gibran
1883-1931
 
SORA MIDO
04.16.04 (9:57 am)   [edit]
Terbegi sora bulung-bulung erdeso
I babo makam pahlawan si lino
Bagina sora serko medodo
Cawir-cere sorana mido-ido

Terawih dipul meseng kutanta ndube
Iluh si lumang ras balu-balu erdire-dire
Sora ndehereng merdeka ndube
Kinata ngayak merdeka ndube

Makana tangarlah si nggelem layar-layar
Ula kal merangap ula dage jagar-jagar
Kesah ras dareh ndube tukurna merdeka enda
Ula kal lasam kahul bangsanta

Enggom megara lawit ban dareh simbisanta
Enggom megersing paya ban iluh tangista
Enggom megelap langit ban cimber meseng kuta
Ngayak-ngayak merdeka kal kita

Tegu me dage temanta si enggo cempang
Didong kal dage anak-anak tading melumang
Keleng ate ras dame si sada karang
E me pertangisen kalak si erjuang

Terbegi sora bulung-bulung erdeso
I babo makam pahlawan si lino
Bagina sora serko medodo
Cawir sorana mido-ido

---------------
[b][i]Djaga Depari[/i][/b]
 
Medan Tempo Doeloe...
04.16.04 (9:51 am)   [edit]
[b]Medan Putri[/b], sebuah kampung kecil di dekat pertemuan Sungai Babura dan Sungai Deli. Menurut Tengku Lukman Sinar dalam bukunya “Riwayat Hamparan Perak”, kampung ini dibangun pada tahun 1590, oleh Raja Guru Patimpus, nenek moyang Datuk Hamparan Perak (Duabelas Kuta) dan Datu Suka Piring yaitu, dua dari empat kepala suku Kesultanan Deli. Sejarah perkembangan kampung Medan Putri menjadi kota Medan, memang tidak terlepas dari keberadaan Kesultanan Deli. Dalam bukunya “Mission to The Eastcoast of Sumatera”, Jhon Anderson, seorang pegawai pemerintah Inggris yang berkedudukan di Penang dan pernah berkunjung ke Medan tahun 1823, menyatakan bahwa Medan masih merupakan sebuah kampung kecil yang berpenduduk sekitar 200 orang.
Tanah Deli, mulai terkenal setelah orang-orang Belanda, yang dipelopori Nienhuys, membuka perkebunan tembakau di sekitar Medan. Daun tembakau Deli, terkenal ke seluruh dunia dengan daun pembungkus cerutu yang paling baik. Hal ini telah menarik investor asing untuk membuka perkebunan tembakau, serta mendorong banyak orang pindah ke Deli untuk mencari nafkah. Nienhuys sendiri, kemudian memindahkan kantornya dari Labuhan ke kampung Medan Putri. Sejak itu pula, kampung Medan Putri mengalami perkembangan yang sangat pesat.
Perkembangan tersebut, mendorong pemerintah kolonial Belanda untuk memusatkan kegiatannya di kota Medan. Pada tahun 1870, Belanda membentuk kKeresidenan Sumatera Timur dan menetapkan Medan sebagai ibukotanya pada tahun 1884.
Pada tahun 1918, pemerintah kolonial Belanda, menetapkan Medan sebagai kotapraja, setelah membeli tanah seluas 15,83 km2 dari Sultan Deli untuk kepentingan kota.
Ketika itu, penduduk Medan telah berjumlah 43.826 jiwa yang terdiri dari 409 bangsa Eropah, 25.000 orang bangsa Indonesia, 8.269 orang bangsa Cina dan 130 orang bangsa Asia lainnya. Artinya, sejak dahulu kala, Medan telah dihuni oleh beragam bangsa.
Untuk mendukung fungsi kota Medan, tahun 1908 Belanda membangun gedung Gemente, yang kemudian dikenal sebagai Balai Kota (sekarang sudah dijadikan perpustakaan Pemda Medan). Pada tahun 1911, dibangun pula gedung Kantor Pos, yang sampai sekarang tetap digunakan dengan fungsi yang sama.
Tidak jauh dari Kantor Pos dan Balai Kota, terdapat daerah pertokoan Kesawan yang mulai berdiri pada tahun 1876. Selama beberapa dasawarsa, daerah pertokoan ini, menjadi pusat perbelanjaan masyarakat Eropah dan mengalami kejayaan sampai tahun 60-an.
Dengan sejarah yang sedemikian panjang, maka ditetapkan tanggal 1 Juli 1590, sebagai hari jadi Kotamadya Medan.

[i](disadur berbagai sumber)[/i]

Kota Medan dibangun pada tahun 1590 oleh Guru Patimpus, cucu Raja Singa Mahraja yang memerintah Negeri Bakerah di Dataran Tinggi Karo. Pada awal perkembangannya merupakan sebuah kampung kecil bernama "Medan Putri". Perkembangan Kampung "Medan Putri" tidak terlepas dari posisinya yang strategis karena terletak pertemuan sungai Deli dan sungai Babura. Kedua sungai tersebuat pada zaman dahulu merupakan jalur lalu lintas perdagangan yang cukup ramai, sehingga dengan demikian Kampung " Medan Putri" yang merupakan cikal bakal Kota Medan, cepat berkembang menjadi pelabuhan transit yang sangat penting.
Pesatnya perkembangan Kampung "Medan Putri", juga tidak terlepas dari perkebunan tembakau yang sangat terkenal dengan tembakau Delinya, yang merupakan tembakau terbaik untuk pembungkus cerutu. Pada tahun 1863, Sultan Deli memberikan tanah seluas 4.000 bahu kepada Nienhuys, seorang saudagar tembakau, di Tanjung Sepasai, dekat Lahuhan. Contoh tembakau deli, hasil panen dikirim ke Rotterdam di Belanda, untuk diuji kualitasnya. Ternyata daun tembakau tersebut sangat baik dan berkualitas tinggi untuk pembungkus cerutu.
Kemudian di tahun 1866, Nienhuys melakukan ekspansi perkebunan baru di daerah Martubung, Sunggal dan Klumpang. Mengingat kegiatan perdagangan tembakau yang sudah sangat luas dan berkembang, Nienhuys memindahkan kantor perusahaannya dari Labuhan ke Kampung "Medan Putri". Dengan demikian "Kampung Medan Putri" menjadi semakin ramai dan selanjutnya berkembang dengan nama yang lebih dikenal sebagai "Kota Medan".
Perkembangan Kota Medan selanjutnya ditandai dengan perpindahan ibu kota residen Sumatera Timur, dari bengkalis ke Medan, tahun 1887, sebelum akhirnya statusnya diubah menjadi gubernemen yang dipimpin oleh seorang Gubernur pada tahun 1915.
Secara historis perkembangan Kota Medan, sejak awal telah memposisikan menjadi pusat perdagangan (ekspor-impor) sejak masa lalu. sedang dijadikannya medan sebagai ibukota deli juga telah menjadikannya kota medan berkembang menjadi pusat pemerintah. sampai saat ini disamping merupakan salah satu daerah kota, juga sekaligus sebagai ibukota propinsi sumatera utara.

[i]Sumber Informasi: Buku Kota Medan Pintu Gerbang (Bappeda)[/i]

 
SEJARAH KOTA MEDAN
04.16.04 (9:48 am)   [edit]
[b]1. Medan Tanah Deli[/b]
Pada zaman dahulu Kota Medan ini dikenal dengan nama Tanah Deli dan keadaan tanahnya berawa-rawa kurang lebih seluas 4000 Ha. Beberapa sungai melintasi Kota Medan ini dan semuanya bermuara ke Selat Malaka. Sungai-sungai itu adalah Sei Deli, Sei Babura, Sei Sikambing, Sei Putih, Sei Badra, Sei Belawan dan Sei Sulang Saling/Sei Kera.
Pada mulanya yang membuka perkampungan Medan adalah Guru Patimpus lokasinya terletak di Tanah Deli, maka sejak zaman penjajahan orang selalu merangkaikan Medan dengan Deli (Medan–Deli). Setelah zaman kemerdekaan lama kelamaan istilah Medan Deli secara berangsur-angsur lenyap sehingga akhirnya kurang popular.
Dahulu orang menamakan Tanah Deli mulai dari Sungai Ular (Deli Serdang) sampai ke Sungai Wampu di Langkat sedangkan Kesultanan Deli yang berkuasa pada waktu itu wilayah kekuasaannya tidak mencakup daerah diantara kedua sungai tersebut.
Secara keseluruhan jenis tanah di wilayah Deli terdiri dari tanah liat, tanah pasir, tanah campuran, tanah hitam, tanah coklat dan tanah merah. Hal ini merupakan penelitian dari Van Hissink tahun 1900 yang dilanjutkan oleh penelitian Vriens tahun 1910 bahwa disamping jenis tanah seperti tadi ada lagi ditemui jenis tanah liat yang spesifik. Tanah liat inilah pada waktu penjajahan Belanda ditempat yang bernama Bakaran Batu (sekarang Medan Tenggara atau Menteng) orang membakar batu bata yang berkwalitas tinggi dan salah satu pabrik batu bata pada zaman itu adalah Deli Klei.
Mengenai curah hujan di Tanah Deli digolongkan dua macam yakni : Maksima Utama dan Maksima Tambahan. Maksima Utama terjadi pada bulan-bulan Oktober s/d bulan Desember sedang Maksima Tambahan antara bulan Januari s/d September. Secara rinci curah hujan di Medan rata-rata 2000 pertahun dengan intensitas rata-rata 4,4 mm/jam.
Menurut Volker pada tahun 1860 Medan masih merupakan hutan rimba dan disana sini terutama dimuara-muara sungai diselingi pemukiman-pemukiman penduduk yang berasal dari Karo dan semenanjung Malaya. Pada tahun 1863 orang-orang Belanda mulai membuka kebun Tembakau di Deli yang sempat menjadi primadona Tanah Deli. Sejak itu perekonomian terus berkembang sehingga Medan menjadi Kota pusat pemerintahan dan perekonomian di Sumatera Utara.

[b]2. Kampung Medan dan Tembakau Deli[/b]
Pada awal perkembangannya merupakan sebuah kampung kecil bernama "Medan Putri". Perkembangan Kampung "Medan Putri" tidak terlepas dari posisinya yang strategis karena terletak di pertemuan sungai Deli dan sungai Babura, tidak jauh dari jalan Putri Hijau sekarang. Kedua sungai tersebut pada zaman dahulu merupakan jalur lalu lintas perdagangan yang cukup ramai, sehingga dengan demikian Kampung "Medan Putri" yang merupakan cikal bakal Kota Medan, cepat berkembang menjadi pelabuhan transit yang sangat penting.
Semakin lama semakin banyak orang berdatangan ke kampung ini dan isteri Guru Patimpus yang mendirikan kampung Medan melahirkan anaknya yang pertama seorang laki-laki dan dinamai si Kolok. Mata pencarian orang di Kampung Medan yang mereka namai dengan si Sepuluh dua Kuta adalah bertani menanam lada. Tidak lama kemudian
lahirlah anak kedua Guru Patimpus dan anak inipun laki-laki dinamai si Kecik.
Pada zamannya Guru Patimpus merupakan tergolong orang yang berfikiran maju. Hal ini terbukti dengan menyuruh anaknya berguru (menuntut ilmu) membaca Alqur’an kepada Datuk Kota Bangun dan kemudian memperdalam tentang agama Islam ke Aceh.
Keterangan yang menguatkan bahwa adanya Kampung Medan ini adalah keterangan H. Muhammad Said yang mengutip melalui buku Deli In Woord en Beeld ditulis oleh N.Ten Cate. Keterangan tersebut mengatakan bahwa dahulu kala Kampung Medan ini merupakan Benteng dan sisanya masih ada terdiri dari dinding dua lapis berbentuk bundaran yang terdapat dipertemuan antara dua sungai yakni Sungai Deli dan sungai Babura. Rumah Administrateur terletak diseberang sungai dari kampung Medan. Kalau kita lihat bahwa letak dari Kampung Medan ini adalah di Wisma Benteng sekarang dan rumah Administrateur tersebut adalah kantor PTP IX Tembakau Deli yang sekarang ini.
Sekitar tahun 1612 setelah dua dasa warsa berdiri Kampung Medan, Sultan Iskandar Muda yang berkuasa di Aceh mengirim Panglimanya bernama Gocah Pahlawan yang bergelar Laksamana Kuda Bintan untuk menjadi pemimpin yang mewakili kerajaan Aceh di Tanah Deli.
Gocah Pahlawan membuka negeri baru di Sungai Lalang, Percut. Selaku Wali dan Wakil Sultan Aceh serta dengan memanfaatkan kebesaran imperium Aceh, Gocah Pahlawan berhasil memperluas wilayah kekuasaannya, sehingga meliputi Kecamatan Percut Sei Tuan dan Kecamatan Medan Deli sekarang. Dia juga mendirikan kampung-kampung Gunung Klarus, Sampali, Kota Bangun, Pulau Brayan, Kota Jawa, Kota Rengas Percut dan Sigara-gara.
Dengan tampilnya Gocah pahlawan mulailah berkembang Kerajaan Deli dan tahun 1632 Gocah Pahlawan kawin dengan putri Datuk Sunggal. Setelah terjadi perkawinan ini raja-raja di Kampung Medan menyerah pada Gocah Pahlawan.
Gocah Pahlawan wafat pada tahun 1653 dan digantikan oleh puteranya Tuangku Panglima Perunggit, yang kemudian memproklamirkan kemerdekaan Kesultanan Deli dari Kesultanan Aceh pada tahun 1669, dengan ibukotanya di Labuhan, kira-kira 20 km dari Medan.
Jhon Anderson seorang Inggris melakukan kunjungan ke Kampung Medan tahun 1823 dan mencatat dalam bukunya Mission to the East Coast of Sumatera bahwa penduduk Kampung Medan pada waktu itu masih berjumlah 200 orang tapi dia hanya melihat penduduk yang berdiam dipertemuan antara dua sungai tersebut. Anderson menyebutkan dalam bukunya “Mission to the East Coast of Sumatera“ (terbitan Edinburg 1826) bahwa sepanjang sungai Deli hingga ke dinding tembok mesjid Kampung Medan di bangun dengan batu-batu granit berbentuk bujur sangkar. Batu-batu ini diambil dari sebuah Candi Hindu Kuno di Jawa.
Pesatnya perkembangan Kampung "Medan Putri", juga tidak terlepas dari perkebunan tembakau yang sangat terkenal dengan tembakau Delinya, yang merupakan tembakau terbaik untuk pembungkus cerutu. Pada tahun 1863, Sultan Deli memberikan kepada Nienhuys Van der Falk dan Elliot dari Firma Van Keeuwen en Mainz & Co, tanah seluas 4.000 bahu (1 bahu = 0,74 ha) secara erfpacht 20 tahun di Tanjung Sepassi, dekat Labuhan. Contoh tembakau deli. Maret 1864, contoh hasil panen dikirim ke Rotterdam di Belanda, untuk diuji kualitasnya. Ternyata daun tembakau tersebut sangat baik dan berkualitas tinggi untuk pembungkus cerutu.
Kemudian di tahun 1866, Jannsen, P.W. Clemen, Cremer dan Nienhuys mendirikan de Deli Maatscapij di Labuhan. Kemudian melakukan ekspansi perkebunan baru di daerah Martubung, Sunggal (1869), Sungai Beras dan Klumpang (1875), sehingga jumlahnya mencapai 22 perusahaan perkebunan pada tahun 1874. Mengingat kegiatan perdagangan tembakau yang sudah sangat luas dan berkembang, Nienhuys memindahkan kantor perusahaannya dari Labuhan ke Kampung "Medan Putri". Dengan demikian "Kampung Medan Putri" menjadi semakin ramai dan selanjutnya berkembang dengan nama yang lebih dikenal sebagai "Kota Medan".

[b]3. Legenda Kota Medan[/b]
Menurut legenda di zaman dahulu kala pernah hidup di Kesultanan Deli lama kira-kira 10 Km dari Kampung Medan yakni di Deli Tua sekarang seorang Putri yang sangat cantik dan karena kecantikannya diberi nama Putri Hijau. Kecantikan Putri ini tersohor kemana-mana mulai dari Aceh sampai ke ujung Utara Pulau Jawa.
Sultan Aceh jatuh cinta pada Putri itu dan melamarnya untuk dijadikan permaisurinya. Lamaran Sultan Aceh itu ditolak oleh saudara kedua laki-laki Putri Hijau. Sultan aceh sangat marah karena penolakan itu dianggapnya sebagai penghinaan terhadap dirinya. Maka pecahlah perang antara Kesultanan Aceh dengan Kesultanan Deli.
Menurut legenda yang tersebut diatas, dengan menggunakan kekuatan gaib seorang dari saudara Putri hijau menjelma menjadi seekor ular naga dan seorang lagi menjadi sepucuk meriam yang tidak henti-hentinya menembaki tentara Aceh hingga akhir hayatnya.
KesultananDeli lama mengalami kekalahan dalam peperangan itu dan karena kecewa Putra Mahkota yang menjelma menjadi meriam itu meledak sebagian, bagian belakangnya terlontar ke Labuhan Deli dan bagian depannya kedataran tinggi Karo kira-kira 5 Km dari Kabanjahe.
Putri Hijau ditawan dan dimasukkan dalam sebuah peti kaca yang dimuat kedalam kapal untuk seterusnya dibawa ke Aceh. Ketika kapal sampai di Ujung Jambo Aye, Putri Hijau mohon diadakan satu upacara untuknya sebelum peti diturunkan dari kapal. Atas permintaannya, harus diserahkan padanya sejumlah beras dan beribu-ribu telur dan permohonan tuan Putri dikabulkan. Tetapi baru saja uapacara dimulai tiba-tiba berhembuslah angin ribut yang maha dahsyat disusul gelombang-gelombang yang sangat tinggi.
Dari dalam laut muncullah abangnya yang telah menjelma menjadi ular naga itu dan dengan menggunakan rahangnya yang besar itu diambilnya peti tempat adiknya dikurung, lalu dibawanya masuk ke dalam laut.
Legenda ini samapai sekarang masih terkenal di kalangan masyarakat Deli dan malahan juga dalam masyarakat Melayu di Malaysia.
Di Deli Tua masih terdapat reruntuhan Benteng dan Puri yang berasal dari zaman Putri Hijau, sedang sisa meriam penjelmaan abang Putri Hijau itu dapat dilihat di halaman Istana Maimun Medan.

[i]sumber: www.pemkomedan.go.id[/i]
 
AM I A NATIONALIST OR NOT?
04.16.04 (9:06 am)   [edit]
Sebagai orang Indonesia, apakah urusan saya dengan Timor Timur? Beberapa tahun yang lampau, pertanyaan seperti ini memang sedikitpun tidak mengusik saya. Bagi saya Timor Timur itu tidak ada artinya. Pengetahuan saya tentang Timor Timur hanya berasal dari pelajaran sekolah. Saat itu, saya harus menghafal beberapa nama tokoh Timor Timur agar bisa naik kelas. Pekerjaan menghapal ini memang menjengkelkan. Bagi saya, nama-nama itu sangat sulit untuk dimasukkan ke dalam otak saya. Nama-nama mereka tidak sama dengan nama-nama Jawa dan Indonesia lainnya yang saya kenal. Saya masih terkenang-kenang, betapa sulitnya menghapal nama seperti Arnaldo do Reis Araujo, Francesco Lopez da Cruz, Mario Viegas Carrascallao, Guillherme Goncalves, ... dan seterusnya. Hanya berkat usaha keras, nama-nama itu masih melekat di otak saya.
Selain itu, pengetahuan saya tentang Timor Timur juga datang dari media massa berbahasa Indonesia. Setahu saya, rakyat Timor Timur sudah cukup bahagia dengan integrasinya. Saya tidak pernah tahu bahwa penyatuan Timor Timur itu sesungguhnya lewat peperangan yang keras. Saya percaya saja, ketika media-media memberitakan bahwa pembangunan telah berjalan lancar. Bahwa prestasi pemerintah Indonesia menyediakan pendidikan, membangun sarana perhubungan, menggiatkan ekonomi dan pertanian di Timor Timur sangat mengesankan.
Saya juga yakin seyakin-yakinnya bahwa rakyat Timor Timur juga sangat mencintai ABRI kita. Di televisi, saya melihat betapa ABRI mencintai rakyat Timor Timur. Mereka membangun rumah, membuka jalan, membangun jembatan, mengajari penduduk caranya bertani, dan sebagainya. Pendeknya, ABRI tidak memiliki citra sebagai tentara pendudukan. Malahan, tersirat adanya pesan: jika terhadap penduduk Timor Timur saja ABRI begitu welas asih, bagaimana dengan penduduk Indonesia lainnya? Tentu saja, saya juga mendengar ada gejolak di daerah itu. Ada gerombolan GPK yang senantiasa mengacau niat baik ABRI dan pemerintah Indonesia.
Siaran resmi para pejabat dan komandan militer Indonesia selalu mengatakan, "GPK-GPK itu adalah orang-orang yang tidak bertanggungjawab!" Mereka adalah orang-orang yang tidak mau masyarakat Timor Timur maju. Oleh karena itu, mereka harus diberantas habis.Ketika Xanana Gusmao, yang gembongnya GPK itu tertangkap, saya sangat antusias mendengar pemberitaan media massa. Salah satu komentar yang masih saya ingat persis sampai sekarang adalah komentar dari mantan Pangab Jendral (Purn.) Benny Moerdani. Ketika itu beliau mengatakan, Xanana tidak lebih dari seorang kriminal. Ia hanya seekor "tikus got" yang tidak ada artinya. Ketika itu, saya setuju seratus persen dengan Benny Moerdani. Apakah gunanya seorang kriminal sekaligus "tikus got" yang kerjanya hanya mengganggu?

[b]Pembelotan atau Kesadaran?[/b]

Pandangan saya terhadap Timor Timur mulai agak berubah, ketika saya harus mengerjakan skripsi. Karena saya seorang mahasiswa ilmu-ilmu sosial, saya tertarik untuk mempelajari integrasi sebuah masyarakat dengan masyarakat lain. Tidak ada contoh yang paling baik untuk itu, kecuali Timor Timur. Itulah pertama kalinya saya berkenalan dengan mahasiswa Timor Timur. Ada yang spesifik yang saya catat dari perkenalan itu. Yang pertama saya hampiri adalah seorang mahasiswa yang satu fakultas dengan saya. Dia orang yang pendiam. Dalam pergaulan di kampus, orang ini tidak pernah bergabung dengan mahasiswa lainnya. Ia selalu menyendiri. Mulailah saya mengadakan pendekatan. Sangat sulit pada mulanya, karena dia sangat tertutup. Allhamdullilah, akhirnya dia mau bercerita sedikit tentang adat dan kebudayaan di daerahnya. Setelah itu pergaulan kami makin rapat. Dia mengundang saya untuk bertemu dengan teman-temannya. Mahasiswa Timor Timur ternyata bukan orang yang mudah untuk didekati. Ketika pertama kali saya datang ke pondokan mereka (mereka bergerombol dalam satu pondokan, dan tidak ada orang dari luar Timor Timur yang mondok disitu), saya agak negeri juga. Betapa tidak, mereka nampaknya amat seram bagi saya. Perasaan saya agak terancam dengan cara mereka memandangi saya. Tampak, bahwa mereka tidak begitu suka dengan "orang asing" seperti saya. Untung saja, teman saya menjelaskan untuk apa saya datang. Barulah, suasana menjadi agak cair. Saya bisa berdialog dengan mereka.
Topik tentang integrasi masyakarat akhirnya urung saya jadikan topik skripsi saya. Tapi, pergaulan dengan anak-anak Timor Timur itu jalan terus. Dari dialog demi dialog, saya menjadi mengerti, mengapa pada umumnya mereka menarik diri dari pergaulan umum. Seorang mahasiswa Timor Timur pernah mengungkapkan kepada saya, betapa sulitnya menjadi seorang Timor dalam situasi seperti ini. "Saat-saat perang, saya masih duduk dibangku SD. Sekolah terhenti karena perang. Lalu, tentara Indonesia masuk. Keadaan bukannya bertambah baik. Jika dulu kami berperang sesama orang Timor, maka kini kami berperang dengan pihak asing. Kekejamannya, jauh lebih hebat dibandingkan dengan perang saudara. Saya sendiri kehilangan ayah, dan saudara laki-laki saya yang tertua. Ayah saya memang simpatisan UDT. Tetapi, setelah tentara masuk, mereka agaknya tidak peduli dengan ideologi. Siapa saja yang mencurigakan, ditembak. Termasuk ayah dan saudara laki-laki saya. Tapi, itu keluarga kami masih beruntung. Ada teman yang kehilangan bapak, ibu, saudaranya. Tinggal dia sendiri yang jadi yatim piatu", demikian katanya menggambarkan kekejaman perang. Teman ini, kemudian termasuk salah seorang pelompat pagar kedutaan dan mencari suaka di luar negeri. "Saat tentara Indonesia masuk, memang saya masih kecil. Namun, ketika itu adalah biasa bahwa kami yang anak-anak dipaksa menjadi TBO (Tenaga Bantuan Operasi, pen.). Saya masih berumur 12 tahun ketika menjadi TBO. Kerja kami sebagai penunjuk jalan dan mengangkut barang. Kerja yang amat berat. Tapi, kami takut untuk menolak", lanjutnya. Dari cerita inilah saya tahu bahwa anak-anak tak berdosa banyak yang dilibatkan dalam perang.Seorang mahasiswa lain bercerita tentang betapa dahsyatnya pemboman memakai OV-10 Bronco buatan Amerika yang dipakai oleh tentara. "Kampung saya ada di sektor Timur. Sektor ini memang basis gerilyawan. Tapi, kami sekampung tidak memihak siapapun. Kami hanya ingin hidup tenang. Tiba-tiba bencana itu datang. Pesawat-pesawat pembom menghanguskan semua yang ada di kampung. Rumah, ternak, tanaman, dan manusianya semua hangus. Saya bersama ibu saya selamat karena kami sedang ke kampung lain. Ketika pulang, kami harus mengubur ayah dan saudara-saudara kami", katanya. Sambil bercerita, ia terisak. Padahal sebelumnya, wajahnya tampak agak sangar. Baru kemudian saya tahu bahwa perang di Timor Timur ternyata memakai bom napalm dan bahan-bahan kimia penggundul daun (chemical defoliants).Cerita-cerita sejenis, jika dikumpulkan bisa ratusan bahkan ribuan jumlahnya. Semuanya bercerita tentang penderitaan. Cerita-cerita itu merangsang saya untuk pergi ke Timor Timur.Akhirnya, kesempatan itu datang juga. Pertengahan tahun 1993, saya berkesempatan untuk datang ke Dili. Tidak lama. Hanya sepuluh hari. Selama waktu yang singkat itu, saya berusaha menyelami hidup sehari-hari rakyat Timor Timur.Dili sebenarnya adalah kota yang indah. Kota yang cukup romantis. Namun, keromantisan itu lenyap ketika kita berjumpa dengan masyarakatnya. Sebenarnya, apa yang saya dapati tidak jauh berbeda dengan pergaulan saya dengan para mahasiswa Timor. Hanya keadaan kehidupan mereka lebih buruk dari mahasiswa yang belajar di Jawa. Namun yang lebih penting, masyarakat hidup dalam ketakutan. Tidak seorang pun berani bercerita secara terus terang di depan umum. Untuk ukuran tertentu, kota itu memang ramai, tapi sekaligus sunyi senyap. Dalam kesan saya, tidak ada keceriaan seperti halnya kota-kota "normal" Indonesia lainnya. Jelas sekali, ekspresi ketakutan memancar dari mata penduduk asli. Mereka selalu curiga dengan orang asing, apalagi yang berwajah Jawa-Melayu.Suasana ketakutan merebak dimana-mana. Persis seperti yang digambarkan
oleh sastrawan Seno Gumira Ajidharma dalam kumpulan cerpen "Saksi Mata" itu. Ketakutan itu berasal dari operasi-oprasi intelijen. Orang-orang Timor Timur hidup berdampingan dengan sistem intelejen yang berlapis-lapis. Intelijen pun tidak hanya satu meliankan berjenis-jenis, seperti SGI (Satuan Gugus Intelijen), intel Korem, intel polisi, intel kejaksaan, Bakin, BIA, Gada Paksi, dan lain sebagainya. Masing-masing kesatuan merekrut orang-orang pribumi sebagai agen-agennya. Tidak aneh kalau masing-masing aparat intelijen ini juga bersaing satu sama lain. Namun yang lebih parah lagi, teror dan kebencian mencengkeram masyarakat sedemikian rupa. Saling melapori adalah hal yang umum. Seorang intelektual muda Timor bercerita pada saya, bahwa perpecahan di kalangan masyarakat sudah sampai ke keluarga inti (nucleus family). Ketika Indonesia belum masuk Timor Timur, katanya, perbedaan politik adalah biasa. Tidak jarang, dalam satu keluarga ada berbagai macam aliran politik. Ketika Indonesia masuk, dan mulai menerapkan sistem intelijen, mulailah keluarga-keluarga ini pecah. Masing-masing saling mencurigai. Bisa jadi, seorang kakak melaporkan adiknya. Demikian pula sebaliknya. Inilah yang menyebabkan masyarakat Timor Timur selalu berada dalam teror. A reign of teror (kekuasaan teror), itulah kata yang paling tepat untuk menggambarkan situasi Timor Timur sekarang ini.

[b]Nasionaliskah Saya?[/b]
Situasi kekerasan itu membuat saya muak. Karena terlalu banyak bukti yang saya dapatkan, saya tidak tahan untuk tidak ikut menanggung beban kesalahan pemerintah negeri saya. Pemakaian anak-anak untuk bantuan operasi militer, pemboman dengan napalm, pemakaian zat-zat kimia, perkosaan terhadap perempuan, migrasi paksa untuk kepentingan operasi militer serta sistem teror intelijen, semuanya ini terasa menyesakkan. Semuanya ini membuat menderita siapapun yang masih memiliki rasa kemanusiaan.
Suatu ketika, saya berkesempatan bertemu dengan orang yang dijuluki sebagai "tikus got" oleh Benny Moerdani. Orang itu, Xanana Gusmao, ternyata tidak seburuk yang digambarkan. Dari sorot matanya, saya tahu bahwa ia orang cerdas. Saya pernah membaca otobiografinya yang mengesankan. Dan, otobiografi itu tidak banyak berbicara tentang kepahlawanan. Bahkan, lebih banyak bercerita tentang kekonyolan dan kekeliruan yang mereka buat dalam perjuangan. Mereka belajar dari kekeliruan itu. Saya juga pernah membaca salah satu wawancara dengan Xanana. Isinya sangat mengesankan bagi saya. Ketika ia ditanyakan, sebagai orang Timor Timur, bagaimana sikapnya terhadap bangsa Indonesia? Ia menjawab, "Saya berani mengatakan bahwa orang Timor-Timur tidak anti orang Indonesia. Kami menghormati bangsa Indonesia. Kami menghormati rakyat Indonesia. Kami mengagumi usaha spektakuler dari bangsa Indonesia untuk swasembada ekonomi.
Tapi, kami lebih memilih menjadi diri kami sendiri daripada menjadi anak asuh suatu bangsa dan negara yang besar lagi kaya." Selanjutnya, ia mengatakan, "Rakyat Timor-Timur mengamati semua gejala-gejala sosial, politik dan ekonomi di Indonesia dan merasa kasihan kepada mayoritas rakyat Indonesia yang menderita akibat dari kesenjangan sosial dan ekonomi... Kami pernah mendengar dan melihat ada ratusan daerah kumuh yang penghuninya lebih menderita dibandingkan dengan rakyat Timor-Timur. Akan tetapi, disisi yang lain kami juga setiap hari mendengar adanya pembangunan di daerah Timor-Timur. Media massa Indonesia sangat rajin mempropagandakan hal itu. (Oleh karena itu), setelah membandingkan keadaan antara Timor-Timur dan Indonesia kami ingin mengatakan kepada pemerintah Indonesia: ambillah kembali jalan-jalan aspal, gedung-gedung, mobil-mobil, termasuk patung raksasa Yesus itu, dan bawa kembali ke Indonesia. Berikan itu semua kepada rakyat Indonesia yang ada di daerah-daerah kumuh itu. Tapi, biarkan kami berdiri sendiri!".
Saya tidak berani membohongi diri saya sendiri bahwa saya mengagumi orang ini. Retorikanya sangat memikat, jauh dari retorika pejabat-pejabat negara saya yang sangat membosankan itu. Dalam satu suratnya kepada kaum muda Indonesia, ia mengatakan bahwa perjuangan demokratisasi Indonesia tidak bisa dipisahkan dari perjuangan rakyat Timor Timur. "Rakyat sahabat-sahabat Indonesia," katanya, "tidak akan hidup dalam alam demokrasi penuh, apabila tidak menghormati keinginan rakyat Timor Leste (istilah untuk Timor Timur yang dipakai oleh pejuang kemerdekaan, pen.) dan Rakyat Indonesia juga tidak akan dapat mempertahankan hak-hak yang paling asasi dari manusia di Indonesia, apabila rakyat Maubere (sebutan untuk massa rakyat Timor Timur, pen.) diingkari hak-hak asasinya untuk menentukan nasib mereka sendiri dan mencapai kemerdekaan nasional."Xanana, yang disejajarkan dengan Nelson Mandela oleh seorang pengamat politik Indonesia di Australia itu, jelas bukan sekedar "tikus got". Diam-diam, agaknya ia sendiri bangga dengan julukan itu. Hampir selama 12 tahun, "tikus got" itu bergerilya dan tidak pernah tertangkap! Padahal musuh yang ia hadapi memiliki segala-galanya, kecuali rakyat. Salahkah jika saya bersimpati pada "musuh" pemerintah negara saya? Apakah dengan memihak pada perdamaian, penentuan nasib sendiri dan masyarakat tanpa teror serta tanpa kekerasan, adalah berarti saya mengkhianati negara saya? Apakah saya harus mendukung pemerintah negara saya, salah atau benar?
Saya teringat akan kata-kata seorang penulis Jerman yang merasa bersalah atas kekejaman Nazi pada Perang Dunia II, "Pada saat-saat berhadapan dengan ketidakadilan yang dilakukan oleh suatu pemerintah, ada baiknya kita menimbang-nimbang lagi nasionalisme kita. Berpihak kepada yang apa yang nyata-nyata benar, bukan berarti tidak nasionalis. Menjadi terlalu nasionalis (hyper-nationalist) sering menjebak orang menjadi fasis". Nah, itu dia.

[i]* Maharani Dewi, seorang rakyat Indonesia biasa[/i]
 
How to Make a Bomb From a Battery
04.16.04 (9:01 am)   [edit]
[b]NOTICE: TO ALL CONCERNED [/b]

Certain text files and messages contained on this site deal with activities and devices which would be in violation of various Federal, State, and local laws if actually carried out or constructed. The webmasters of this site do not advocate the breaking of any law. Our text files and message bases are for informational purposes only. We recommend that you contact your local law enforcement officials before undertaking any project based upon any information obtained from this or any other web site. We do not guarantee that any of the information contained on this system is correct, workable, or factual. We are not responsible for, nor do we assume any liability for, damages resulting from the use of any information on this site.

Alright, so you wanna make an inexpensive pressure bomb without messing with drano and sulfuric acid and all those other dangerous chemicals.(which can burn the crap out of your skin if your not careful.) All you need is a battery, a 2 liter plastic bottle, and hydrogen peroxide(3% by solution is fine), a hammer and a sharp nail. The size of the battery doesn't matter, although I don't recommend some of the D batteries because the new ones aren't dry cell anymore, and the concentrated sulfuric acid inside can burn you.
First, you might want to move everything outside, cause if you don't know what you're doing this can make a mess. Take the battery that you're using, I prefer a duracel or energizer AA battery, and set it up vertical, so the negative side is facing towards you.(That's the flat side to those who don't have a clue of what I'm talking about) Now, while holding the battery with one hand, take the nail and place it on the center of the negative side of the battery with the point of the nail against the battery. With the hand that it holding battery, you should also hold the nail in place. Gently, and I mean gently, tap the nail with the hammer until a tiny hole is in the battery. BE CAREFUL WHILE DOING THIS!!!!!!! Batteries are under pressure from the chemical reaction that takes place in them, so move your head to the side, you don't want to get sprayed! A little air should spray out of the battery, this is good, you just relieved the pressure and now the battery is basically harmless. Now, however you can get the battery open is your choice, I prefer using a hacksaw and sawing it lengthwise, but whatever you want to do. Once it's open, you will see a whole lot of black stuff and a rolled up piece of paper in the middle with silver chunks of metal. The black stuff is Magnesium Oxide, this is what you want to collect.(The silver stuff is Zinc) Use the nail to scrape it from the battery, never your hands. It contains a small amount of Sulfuric Acid in it, not enough to harm you, but some people react to things different than other people. If you have gloves, use them!!! Once you have all the "Black Stuff" from the battery, let it sit for about an hour in the sun or under a light, this will dry it out. Once dry, crush it into very fine granules so there are no chunks. (You don't have to let it dry, but the bomb will be better if you crush it up.) Alright! You're almost done, all you have to do now is pour 2 16oz. bottles of Hydrogen Peroxide(they sell for about 25 cents at Walmart) in the 2 liter bottle and add the "Black Stuff!" Viola!! there's your bomb! When you add the Magnesium Oxide, screw the cap on as fast as you can, make sure it's tight, real tight, throw it and run! You should have a very nice explosion in about 10-20 seconds!
This method is tried and true, works everytime, if you do it like I said. Be careful though, I am not taking any responsibility for your behavior! You do what you want with this information!
by Ryan


 
MENDAKI MEKONGGA
04.16.04 (7:42 am)   [edit]
PULAU Sulawesi ibarat surga bagi para petualang dan penikmat alam. Di pulau ini ada hutan tropis yang indah dengan flora faunanya yang unik dan langka, pegunungan yang masih perawan, tebing-tebing gamping, jeram sungai yang mencekam, goa-goa yang menyimpan misteri ataupun taman lautnya yang indah selalu menarik untuk dijelajahi.Itulah salah satu alasan yang membawa rombongan kami tiba di Kolaka, kota kecil di tepi Teluk Bone, 300 km sebelah barat daya Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara.
Untuk merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan RI tahun 2001 kami berenam mendaki Gunung Mekongga, yaitu puncak tertinggi dari Pegunungan Mekongga yang sekaligus merupakan puncak tertinggi di Provinsi Sulawesi Tenggara. Tingginya yang cuma 2.620 m dpl membuat Mekongga tidak menjadi sasaran pendaki-pendaki yang hobi mengoleksi ketinggian. Tingginya kalah jauh dengan gunung-gunung di Jawa yang rata-rata di atas 3.000 m dpl. Mungkin inilah salah satu penyebab Mekongga tidak populer. Padahal, Mekongga unik dan menarik.
Dari peta topografi lembar Wawo skala 1 : 50.000 yang dikeluarkan oleh Bakosurtanal terlihat bahwa Mekongga adalah suatu barisan pegunungan yang panjang dan rumit. Desa terakhir ada di ketinggian 10 m dpl, berarti untuk mencapai puncak para pendaki harus menempuh jarak vertikal setinggi 2.610 meter. Menapaki punggungan yang menjari ke mana-mana.
Kami sempat menginap satu hari di Kolaka, keesokan harinya tiba teman-teman pencinta alam dari Universitas Halu Uleo, Kendari. Kami bergabung dan berangkat bersama menuju Tinukari, desa terakhir pendakian yang secara administratif terletak di Kecamatan Rante Angin, Kabupaten Kolaka.
Perjalanan menuju Tinukari sangat menyenangkan. Selama tiga jam perjalanan kita akan menyusuri Teluk Mekongga. Di Pantai Tamburasi kita dapat berhenti sejenak untuk berenang di pantainya yang bersih. Dapat pula berkunjung ke Sungai Tamburasi yang konon adalah sungai terpendek di dunia. Pasalnya hulu sungainya cuma 10 meter dari muara hingga ke laut, airnya hangat dan pemandangannya indah.
KEESOKAN harinya, pukul 08.00 pagi kami sudah siap berangkat. Kami berdoa bersama di depan rumah Bu Tato, penduduk Tinukari yang rumahnya kami tumpangi untuk menjadi base camp pendakian. Kepergian kami dilepas oleh Pak Desa dan beberapa penduduk lainnya, "Hati-hatilah di jalan Nak, kalau ada apa-apa segera hubungi kami lewat radio," pesan Pak Desa kepada kami.
Pendakian dimulai, selepas desa kami mulai memasuki jalan setapak di tengah kebun cokelat. Jalannya datar, menyusuri sungai yang airnya cukup deras dan lebarnya hampir mencapai 10 m.
Setengah jam kemudian kami harus menyeberangi Aala Ranteangin. Aala dalam bahasa Mekongga berarti sungai. Selanjutnya kami kembali berjalan menyusurinya, terkadang kami harus melakukan traversing sepanjang tebing di pinggir sungai. Lumayan buat latihan mental. Tebing gamping yang licin itu membuat kami harus ekstra hati-hati.
Hitung punya hitung penyusuran sungai memakai waktu hampir dua jam, empat kali menyeberang. Tengah hari kami tiba di percabangan Aala Tinukari dengan Aala Mosembo, hulu dari Aala Ranteangin. Tempat indah dan cocok buat mandi dan istirahat. Kami berhenti untuk makan siang dan mandi-mandi.
Selepas makan siang kami mulai memasuki hutan. Dari ketinggian 100 m dpl kami terus naik hingga 400 m dpl. Selama dua jam kami terus mendaki, jalurnya sangat terjal dan tidak ada bonus. Wajah-wajah yang tadinya ceria berubah kecut, khas tanjakan. Apalagi cuaca sangat panas, termometer menunjukkan angka 30 derajat Celcius. Padahal, di Bandung suhu rata-ratanya berkisar antara 20-22 derajat Celcius, sengatan Matahari memang menjadi kendala utama.
Di ketinggian 400 m dpl kami mulai menggunakan jalan setapak yang merupakan bekas jalur HBI, perusahaan logging kayu yang sempat beroperasi di tahun 1996-1999. Jalur ini relatif lebih singkat daripada jalur pendakian yang dulu sempat dirintis oleh teman-teman Mahacala Kendari. Perjalanan menjadi mudah. Di tengah jalan kami sempat bertemu dengan sekelompok perotan yang tinggal di pondok-pondok sederhana. Merotan memang merupakan mata pencaharian sampingan bagi sebagian orang Mekongga. Mereka masuk ke hutan terkadang bisa sampai 1-2 bulan, setelah rotan yang dikumpulkan cukup banyak mereka kembali ke desa dan menekuni kebun cokelatnya. Sungguh kehidupan yang sederhana bagi kami yang tinggal di kota.
Hari ini kami mencapai target, yaitu camp 1 di ketinggian 480 m dpl. Walaupun disebut camp, tapi tidak ada shelter seperti gunung di Jawa. Semuanya masih serba alami. Sebutan camp 1 kami buat untuk mempermudah saja. Malam itu cuaca cerah dan cukup hangat.
Keesokan harinya kami masih menempuh jalur HBI, hari ini target pergerakan adalah camp 2 di ketinggian 1.380 m dpl. Jalur mulai menanjak dan banyak sekali bekas longsoran. Di kejauhan tampak jajaran pegunungan yang di ujungnya terletak puncak Mekongga yang berbentuk kubah. Sangat jauh.
Sepanjang jalan banyak ditemukan air terjun kecil. Vegetasi yang dominan adalah tumbuhan berkayu bekas yang ditumbuhi lumut. Hal ini terjadi karena daerah ini sangat lembab. Kantong Semar dan aneka jenis anggrek bisa ditemukan dengan mudah.
Cuaca yang bersahabat membuat perjalanan panjang tidak terasa berat. Di tengah jalan sempat terlihat elang sulawesi yang termasuk golongan hewan yang dilindungi. Warna hitamnya yang pekat dan kepakan sayap lebarnya mampu membuat seluruh tim terpesona. Apalagi di pepohonan tampak sekelompok monyet berwarna abu-abu bertengger.
Malam ini kembali kami mendirikan dome dan fly sheet, angin cukup kencang dan cuaca pun berubah menjadi dingin. Teh hangat dan bubur havermout menemani briefing malam itu. Menurut plot di peta, jalur besok akan bertambah berat, kami mulai meninggalkan jalur HBI dan masuk ke hutan. Otomatis pergerakan harus berpedoman pada peta dan kompas. Selain itu tidak seperti hari-hari sebelumnya, pada jalur esok tidak ada sumber air. Kami harus mengisi penuh semua tempat air dari camp ini.
PAGI di hari ketiga pendakian, kami bergegas packing dan berjalan kembali. Di sini tampak jelas hutan Mekongga. Pohon-pohon ditutupi lumut yang sangat tebal. Di sebelah utara tampak Osu Mosembo alias Gunung Mosembo yang belum pernah terjamah manusia. Ada yang tertantang?
Perjalanan hari ini melelahkan, apalagi beban di punggung bertambah berat, yaitu persediaan air yang harus kami bawa. Tim pembuka jalur mulai memasang string line. Vegetasi mulai berubah, dari vegetasi tropis menjadi sub alpine seperti cantigi dan berbagai jenis perdu. Hutan yang kami masuki sangat rapat, tak heran lumut tebal terlihat dimana-mana. Kami terus berjalan mendaki, kotoran anoa mulai terlihat. Dalam hati saya sangat berharap bisa melihat anoa. Hewan langka khas Sulawesi yang hampir punah itu.
Pukul 02.00 siang kami tiba di suatu kompleks tebing gamping berwarna putih bersih. Ternyata inilah yang disebut orang desa sebagai Musero-sero. Dalam keyakinan orang Mekongga, tempat ini diyakini sebagai pusat kerajaan jin untuk daerah Kolaka Utara. Banyak kisah misteri mengenai tempat ini. Konon setiap menjelang senja selalu terdengar adzan dari bukit batu gamping yang disebut Kabah. Yang pasti di Musero-sero yang indah ini kami semua terdiam dan mengagumi keelokannya.
Jalur selepas Musero-sero bertambah berat, kami harus memanjat tebing, dan sesudahnya kami segera disambut oleh tanjakan-tanjakan yang tanpa henti. Punggungan yang menjari ke mana-mana dapat menyesatkan bila kami salah memilihnya.
Menjelang senja kami tiba di puncak punggungan sempit di ketinggian 2.520 m dpl. Camp 3. Akhirnya tinggal 100 meter lagi menuju puncak. Tapi, puncak Mekongga terlihat masih sangat jauh. Kami harus melewati beberapa punggungan lagi untuk menuju ke sana.
Malam itu kami beristirahat total. Istirahat panjang kami lakukan keesokan harinya, baru pada tanggal 17 Agustus 2001 kami berencana melakukan summit attack.
AKHIRNYA, tibalah saat yang dinanti itu, hari ini kami akan menyelesaikan pendakian menuju puncak Mekongga. Jalurnya yang selalu berpindah-pindah punggungan sangat melelahkan. Untung semua itu terobati oleh panorama yang elok. Sejauh mata memandang terlihat jajaran bukit gamping yang membentang sepanjang arah barat-timur. Puncak Mekongga sendiri berbentuk kubah yang luas.
Mendekati puncak kami harus kembali memanjat. Tak seberapa tinggi tapi tebing dengan bebatuan yang lepas itu tak urung membuat nyali teruji. Di sini terdapat goa-goa dengan stalagmit dan stalagtit yang indah. Satu lagi tantangan bagi para pencinta goa.
Tiba di puncak kami semua takjub melihat hamparan bebatuan yang luas. Batuan metamorf abu-abu yang runcing dan tajam menjadi tempat kami berpijak. Sesaat kami semua hening dan terbawa emosi masing-masing. Ternyata inilah puncak tertinggi di Sulawesi Tenggara, yang konon merupakan puncak kerajaan jin itu. Cuaca bersahabat dan angin bertiup menyejukkan, menemani kami melakukan upacara bendera dan berdoa bersama, doa penuh harapan untuk bangsa ini.
Tuntas sudah perjalanan kami kali ini, perjalanan yang indah bersama teman-teman terbaik. Dirgahayu Indonesia!
* MAY SARI HENDRAWATI, Mahasiswi Jurusan Teknik Geologi ITB, dan anggota Keluarga Mahasiswa Pencinta Alam (KMPA) "Ganesha" ITB
 
mining..mining..mining..!!!!!!!
04.16.04 (7:41 am)   [edit]
[b]Salam Tambang ITB[/b],

Kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya atas kesediaan Bapak-bapak dan Ibu-ibu Alumni, Pengajar dan Mahasiswa Jurusan Teknik Pertambangan ITB, yang telah berpartisipasi atas terwujudnya Mailing List Mining-itb ini. Wahana ini merupakan silaturahmi dan jalinan persaudaraan Komunitas Tambang ITB. Di sini Bapak-bapak dan Ibu-ibu dapat melakukan kontak dengan Para Alumni, Pengajar dan Mahasiswa Tambang ITB berikut ini :
Angkatan 67
Sudjono@kpc.co.id (Sudjono, TU, PT KPC)
Angkatan 69
sitrade@vision.net.id (Herman Afif Kusumo, TU, Wiraswasta)
thobrani@zircon.timah.co.id (TAD, TU, PT Timah)
Angkatan 71
irwandi@bdg.centrin.net.id (Irwandy Arif, TU, Pengajar)
albajkt@rad.net.id (Abdul Latief Baky, TU, ?)
Angkatan 73
r_sayoga@hotmail.com(Rudy Sayoga, TU, Pengajar)
pptitb@indosat.net.id (Rudy Sayoga, TU, Pengajar)
Arif.Siregar@kpc.co.id (Arif Soeleman Siregar, TM, PT KPC)
suseno.krama@riotinto.co.id (Suseno Kramadibrata, TU, DT PT. Rio Tinto Indonesia)
suseno_@mining.itb.ac.id (Suseno Kramadibrata, TU, Pengajar)
Angkatan 77
Syahrul@auroragold.com.au (Syahrul Nazir (Adek), TU, PT. IMK (Aurora Gold))
Syahruln@centrin.net.id (Syahrul Nazir (Adek), TU, PT. IMK (Aurora Gold))
taqim@link.net.id (Al Mustaqim, TU, ?)
budiph@mmc.co.jp (Budi Priyo Handogo, TM, ?)
hilman@teknologi.ks.co.id (Hilman Hasyim , TM PT Krakatau Steel)
Angkatan 78
arwi@bbk3.rwth-aachen.de (Aryo P Wibowo, TU, Pengajar)
delabdg@ibm.nety (John Kusbagyo, TE, Swasta)
haswi@tpsm.pka.bppt.go.id (Haswi P S, TU, BPPT)
Banu_Ganesia@fmi.com ( Banu Ganesia, PT Freeport )
Angkatan 79
Sahar@maruta.pidt.bppt.go.id (Haryanto, TU, Dit TPSM BPPT)
sumaryanto@hotmail.com (Y Sumaryanto M, TE, Dit TPSM, BPPT)
vsitompu@trakindo.co.id (Nano, TE, Trakindo)
Ardhyanto_Tino@fmi.com (Tino, TE, Freeport)
ade@tpsm.pka.bppt.go.id (Adelin Setiabudi, TE, Dit TPSM, BPPT)
Harry.Asmar@kpc.co.id (Harry Asmar, TE, PT KPC)
bkomarus@trakindo.co.id (Bintang Komarusalleh, TE, PT Trakindo)
ewil1918@corp.newmont.com (Edy Wilson, TM, PT Newmont Nusa Tenggara)
ronaldss@indosat.net.id (Ronald Sibarani, TE, PT. Stania Bara Perkasa (SBP))
sulis@teknologi.ks.co.id (Sulistyadi, TM, PT Krakatau Steel)
hof2000@produksi.ks.co.id (Hofman Tambunan, TM, PT Krakatau Steel Indonesia)
asaid@trakindo.co.id (Ananta PE Said, TU, PT Trakindo)
koesno@teknologi.ks.co.id
Angkatan 80
eko@pptm.dpe.go.id ( Eko Pujianto, TE, PPTM -Departemen Pertambangan dan Energi)
ahmad.hanif@chemistry.oxford.ac.uk (Ahmad Hanif, TE, Pertamina)
doni-avianto@mailcity.com (Doni Avianto, TE, PT Semen Padang)
Angkatan 81
Pitoyo_Wahyono@fmi.com (Pitoyo Wahyono, TU, PT Freeport)
ASyahlevi@talisman-energy .com (Syahlevi, Agam, TU, Pertamina Talisman TanjungLtdzz)
rahmat.wiryawan@fmi.com (Rahmat Wiryawan, TE, PT Freeport)
oktasa@indosat.net.id (Arif Budiman, TU, Wiraswasta)
ajengtyas@yahoo.com (Ajeng Tyas Utami, TM, ?)
Angkatan 82
gultom@djpu.dpe.go.id (Gultom, TU, djpu - Departemen Pertambangan dan Energi)
syahdirman@unitedtractors .com (Syahdirman, TU, PT United Tractors)
retno.nartani@kpc.co.id (Renny, TE, PT KPC)
toto.suarto@petrosea.com (Toto Suarto, TE, Petrosea)
Budy_Alfian@fmi.com ( Budy Alfian, TU, PT Freeport)
Rianto.atrium@bppn.go.id (Rianto, TE, PT BPPN)
anangsk@yahoo.com or anang_kusuwardono@fmi.com (PT Freeport, terbaru)
akus0102@corp.newmont.com (Anang Kusuwardhono, TE, Newmont Nusa Tenggara)
hjaya@talisman-energy.com (Hendrajaya Hanasah (enjay), TE, talisman Energy(minyak))
hsusanto@trakindo.co.id (Heru Susanto, TU, Trakindo)
santb@snc-lavalin.com (Budi Santoso, disan, TU, SNC)
andre.alis@ppinang.wasantara.net.id (Andradiet IJ Alis, Andre, TU, Wiraswasta)
alis@telkom.net (Andre Alis, TU, Wiraswasta)
nelson@mbox.kyoto-inet.or.jp ( Nelson Sembiring, TE, Dinas Pertambangan JawaTimur)
t98d501@students.chem.ryukoku.ac.jp (Nelson Sembiring, TE, Dinas PertambanganJawa Timur)
igustpo@inco.com (I Gusti Putu Oka, GePe, TU, PT Inco)
djokom@teknologi.ks.co.id (Djoko Moeldjono, TM, PT Krakatau Steel)
sepapah@thiess.co.id (M. Rasyid, TE, PT. THIESS Co.)
listyarto@elnusa.co.id (Indra Listyarto, TM, PT Elnusa)
rsih1889@corp.newmont.com (Ramli Sihaloho, TM, PT Newmont Nusa Tenggara)
rsihaloho@hotmail.com (Ramli Sihaloho, TM, PT Newmont Nusa Tenggara)
Suparno.Aloysius.A@bhp.com.au (Aloysius Suparno A, TU, PT Arutmin)
sitrade@vision.net.id (Juangga Mangasi, TU, ?)
asuparno@thiess.com.au (Aloysiys Suparno, TU, Thiess)
rianto_jitf@yahoo.com (Rianto Darmawan, TE, BPPN)
Angkatan ' 83
agungsugianto@hotmail.com (Agung, TU, Sekolah di Delf, Swasta)
agus_supriyanto@fmi.com (Agus, TU, PT. Freeport)
amung@labmek.ks.co.id (Amung, TE, PT. Krakatau Steel)
antontrg@elga.net.id (Anton, TU, Wiraswasta)
Aris.B@pgpaiton.co.id (Aris B, TU, Swasta)
bst@mining.itb.ac.id (Budi Sulistianto, TU, staf pengajar)
dinanr@centrin.net.id (Dinan, TU, Wiraswasta)
hidir@bppt.go.id (hidir, TE, Lembaga pemerintah)
hidir@hotmail.com (Lembaga Pemerintah)
Ilham_Yacob@fmi.com (Ilham, TU, PT. Freeport)
jsembiring@asc.co.id (Jonathan, TU, Swasta)
mbudiman@trakindo.co.id (Mohammad Budiman, TE, PT Trakindo)
mtaufiq@bukitasam.co.id (Mochamad Taufik, TE, PT BUkit Asam)
ninik@telkom.net (Chusharini Chamid, TU, Unisba)
parlin.sitanggang@sap-ag.de (Parlin, TE, PT Swasta)
rchatab@telkom.net(Rudy Yandri Chatab, TE, Wiraswasta)
rkasli83@indosat.net.id (Rizal Kasli, TE, PT Swasta)
sadiwidjaya@satelindo.co.id (Sonny Adiwidjaja, TU, PT. satelindo)
saif248@cyberlib.itb.ac.id (Syaiful Lasindrang, TM, PT Pupuk Kaltim)
tedi@personal.telkom.net.id (Tedi Herdiana, TU, PT Swasta ?)
DTHA4153@corp.newmont.com(Doddy Thamrin, TU, PT NNT)
totok@macmahon.co.id ( Totok Azharyanto, TU, PT Swasta)
marston@indo.net.id (Eko Sutjipto, TU, Marston Internatioanal, Inc.)
WPAD3495@corp.newmont.com (Wiku Padmonobo, TM, PT Swasta di Sumbawa)
MROS1053@corp.newmont.com (Mawan Rosmawan, TU, PT Newmont Minahasa)
rizmalik@bdg.centrin.net.id (Endang Rahmat, TE, ?)
endangr@astaga.com (Endang Rahmat, TE, ?)
bandrio@trisakti.ac.id (Subandrio, TM, Trisakti)
Angkatan 84
syaban.syaelendra@cibasc.com (Syaban Syaelendra, TM, PT. Kapo Kimia Kencana,Jakarta )
hanaria@indosat.net.id (Hanaria, TM, ?)
Nurhadi_Sabirin@fmi.com (Nurhadi Sabirin, TE, PT Freeport)
Ilda.Harmyn@kpc.co.id (Ilda, TU, PT KPC)
adrinal@fmi.com (Adrinal TU, PT Freeport)
ari_purwanto@fmi.com (Ari Purwanto, TE, PT Freeport)
roza_permana-putra@fmi.com (Roza Permana Putra, TU, PT Freeport)
Salim.Adri.A@bhp.com.au (Salim, Adri A, PT Arutmin)
azulfikar@trakindo.co.id (A. Zulfikar, TE, PT Trakindo)
sepapah@thiess.co.id (Tri Budiarto , TU, PT. THIESS Co.)
wisnu@pertamina.co.id (Wisnu Hindadari, TE, Pertamina)
dena@cabi.net.id (Iim Sujamin,TU, PT Baramulti)
ihutabar@cemexasia.com (Ido Hutabarat, TM, Cemex Asia)
zulhelfi@danareksa.com (Zulhelfi, TE,PT Danareksa)
Angkatan 85
Dasril@kpc.co.id (Dasril, TU, PT KPC)
Frank.Sinatra@kpc.co.id (Frank Sinatra, TU, PT KPC)
ridony.gurning@kpc.co.id (Ridony, PT KPC)
Potro.Soeprapto@kpc.co.id (Potro, TU, PT KPC )
Alvin.Zulkarnain@id.gases.boc.com (Zulkarnain,Alvin, PT BOC Gases Indonesia )
ASEPSYA@ptcpi.com (Asep Syaefuddin, PT Caltex PI)
Bambang.Abri@ptkem.co.id (Bambang TNI Widodo, TU, PT KEM)
BSUD1303@corp.newmont.com (Bambang Sudarmon, TU, Newmon NTT)
hamdani@tpsm.pka.bppt.go.id (Dani Hamdani, TE, BPPT)
maulud@teknologi.ks.co.id (Maulud Hidayad, TM, Krakatau Steel)
nardono@bukitasam.co.id (Nardono, TU, PTBA)
rizals@ut.astra.co.id (Rizal Samsudin , TE, UT Jkt)
andrawinak@inco.com (Kuyung Andrawina, TU, PT Inco)
Sutrisno.wibowo@lippobanks.co.id (Sutrisno Wibowo L., TU, Lippo Bank Jkt)
Setiyawan.Yosef.YA@bhp.com.au ( Setiyawan, Yosef YA, TU, PT Arutmin)
setiyawan_yosef@hotmail.com ( Setiyawan, Yosef YA, TU, PT Arutmin)
dadi@cianjur.wasantara.net.id (M Dadi Kuswandi, TE, ?)
abahdadi@mailcity.com (M Dadi Kuswandi, TE, ?)
Angkatan 86
R.Wattimena@mailbox.uq.edu.au (Ridho Wattimena, TU, pengajar, sekolah di Queensland))
Eddy_Samosir@fmi.com (Eddy Samosir, TU, Freeport)
Yudi_susanto@fmi.com (Yudi, TE, PT Freeport)
Evie.Tular@kpc.co.id (Evie, TE, PT KPC)
nsusetyo@trakindo.co.id (Novendy Susetyo, TU, PT Trakindo)
kasuari@indosat.net.id (Paulus W Broto, TU, Wiraswasta)
Firdaus.Faisal.F@bhp.com.au (Firdaus, Faisal F, TU, PT Arutmin)
ADAHLAN@ptcpi.com (Agus Saepul Dahlan, TU, PT CPI)
e.sanwani@mailbox.uq.edu.au ( Edy sanwani, TM, Pengajar)
soewarno.harto.ha@bhp.com.au ( Harto A. Suwarno, TU, PT Arutmin)
pujobaroto@yahoo.com
Angkatan 87
sudjatmoko@fmi.com (Sudjatmoko, TU, PT Freeport)
augy@AURORAGOLD.COM.AU (Augy Wilangkara, TM, PT Indo Muro Kencana)
Heriyati.Moynihan@kpc.co.id ( Chen-chen, TU, PT KPC)
Suherman@kpc.co.id (Suherman, TU, PT KPC)
Nengah_Sugita@fmi.com (Nengah Sugita, TU, PT Freeport)
Wawa_Sungkawa@fmi.com (Wawa Sungkawa, TU, PT Freeport)
Made_Mahayasa@fmi.com (Made Mahayasa, TU, PT Freeport)
AmbaraGN@kpc.co.id (Ambara, TU, PT KPC)
dram1749@corp.newmont.com (Dani Ramdani, TM, PT Newmont Nusa Tenggara)
yahya@indo.net.id ( Muhammad Yahya, TM , BHP SBPI Jakarta.)
yudiantarap@inco.com (I Putu Yudiantara, TU, PT Inco Soroako)
mcha1173@corp.newmont.com (Mirza Chairot, TU, PT Newmont-Batu Hijau)
yb1968@indonesia-co.com (Yusuf Bima, TU, ?)
mhat1896@corp.newmont.com (Mochammad Hatta, TM, PT Newmont)
hbimantara@Nalco.Com (Hanny Agustinus Bimantara / Bima, TM, Nalco SpecialtyChemicals)
erywicak@mailcity.com (Ery Wicaksana, TU, PT Bank Syariah Mandiri)
s_kresno@hotmail.com(Suryo Kresno, TU, PT Succofindo)
Angkatan 88
hapid@bppt.go.id (Abdul Hapid, MET, Dit TPSM, BPPT)
amur0852@corp.newmont.com (Ari Murti, TM, PT Newmont Nusa Tenggara )
yordanoa@inco.com (Agus Yordano Sanco, PT Inco, TU, Mine Dept. PT.INCO-Soroako)
Setiadji-Budi_Puspito@fmi .com ( Setiadji-Budi Puspito, TU, PT Freeport)
Taufik_Nurhidayat@fmi.com ( Taufik Nurhidayat, TU, PT Freeport)
Aldrin.Alambono@kpc.co.id (Aldrin Alambono, TU, PT KPC)
Eko.Yulianto@kpc.co.id ( Eko Yulianto, TU, PT KPC)
seff1772@corp.newmont.com (Suharma Effendi, TU, PT Newmont-Batu Hijau)
aset3430@corp.newmont.com (Agus Setiawan, TU, PT Newmont-Batu Hijau)
dlukitas@trakindo.co.id (Dwi Lukitasari, TU, PT Trakindo)
ysimatup@trakindo.co.id (Yanto R Simatupang, TU, PT Trakindo)
ARMEYN3@zircon.timah.co.id (Armeyn Simatupang (tugas belajar), TE, PT Timah)
stania@indosat.net.id (Iman Permadi, TU, ?)
gagah.utama@jakarta3.wasantara.net.id (Gagah Utama, TU, ?)
setiawan.andang.a@bhp.com.au (Setiawan, Andang A, Met, PT Arutmin)
m.nuh@ptsi.co.id (Mukhammad Nuh)
ahmad.syamhadi@orica.com (Ahmad Syamhadi, TU, Technical Supt. Indonesia-MalaysiaOrica Explosives Balikpapan Office (formerly ICI Explosives)
adytaufik@hotmail.com (Ady taufik yudisia,TU,PT Aneka Tambang Pongkor)
Angkatan 89
fflora@trakindo.co.id (Fama Flora, TU, PT Trakindo)
solehwahyudi@yahoo.com (Soleh Wahyudi, TM, PT CMI))
Rara.Nastiti@kpc.co.id ( Ines, TE, PT KPC)
Anna.Anita@kpc.co.id (Anna Anita, TU, PT KPC)
sigid.pramono@ap.dynoasa.com(sigid Pramono, TU, PT KPC, Dyno)
Totong_Fardian@fmi.com ( Totong Fardian, TU, PT Freeport)
Agus_Sitindaon@fmi.com ( Agus Sitindaon, TM, PT Freeport)
Demang.Rangga@kpc.co.id (Demang Rangga Brata, TM, PT KPC)
Julhendra_Solin@fmi.com ( Julhendra Solin, TU, PT Freeport)
Tesalonika.Ali.AS@bhp.com.au (Tesalonika, Ali AS, TU, PT ARutmin)
Widhy.Sudirman.S@bhp.com.au (Widhy, Sudirman S, TU, PT Arutmin)
jovita_swandajani@astaga.com (Jovita Swandajani, TM, Teknik PertambanganUniversitas Trisakti )
batekang@yahoo.com (Titan I)
berton@mdp.co.id (Berton, TU, PT Trakindo)
bsir1883@corp.newmont.com (Binsar Sirait, TU, PT Newmont-Batu Hijau )
pancanita@mailcity.com (Pantjanita Novi Hartami, TU, Teknik PertambanganIniversitas Trisakti)
rudianto@ifrance.com (Rudianto, TU, Staff Pengajar)
Angkatan 90
r-dhamari@adfa.edu.au (Ruby Dharma Adji Damari, TM Sekolah Di UNSW)
Bernard-Ondo.Nababan@id.gases.boc.com (Bernard Ondo Nababan, TM, PT. BOC GasesIndonesia)
gerry@indosat.net.id (Gerry Siahaan, TE, Free lance)
Loran_Budiyono@fmi.com ( Loran Budiyono, TU, PT Freeport)
Eman.Widijanto@kpc.co.id ( Eman Widijanto, TU, PT KPC)
Iwan.Hermawan@kpc.co.id (Iwan Hermawan, TU, PT KPC)
Binsar_Panjaitan@fmi.com ( Binsar Panjaitan, TE, PT Freeport)
imam.erwin.e@bhp.com.au (Erwin Imam Santoso , TU-90, PT BHP/ Arutmin Indonesia)
Angkatan 91
lolosmtm@gurlmail.com (Lolo SMT Marbun, TU, PT United Tractor)
Ejutomo@mailcity.com (Eko Jatmiko Utomo, TU, PT Pama Bontang)
pama_iso@pama.unitedtractors.com (Aris Tandiarrang, TU, Pama - Adaro)
Agus.Renggana@kpc.co.id (Agus Soleh Renggana, TU, PT KPC)
dpra1810@corp.newmont.com (Dadang Pranata, TM, PT Newmont)
Lufi_Rachmad@fmi.com ( Lufi Rachmad, TU, PT Freeport )
syakirj@soroako.incoltd.com (M. Jinan Syakir, TM, PT Inco)
Gintingw@Inco.Ltd.Com (Wilson Ginting, TM, PT Inco-Soroako-Process PlantOperation)
Handhoko.Adelina.AB@bhp.com.au (Adelina Handoko AB, TU, PT Arutmin)
susetyo@engineer.com (Trijoko Susetyo, TU,North Mining)
mwijaya@thiess.com.au (Marsudi Wijaya, TU,Thiess)
vikaskayah@nhm.co.id (Vikaskaya Hendra, Met, PT Nusa Halmahera Mineral-Gosowong)
sontans.eng@pama.unitedtractors.com (Sontan L Sihite, TE, PT.PamapersadaNusantara)
Angkatan 92
ICHWAN@zircon.timah.co.id (Ichwan Azwardi, TE, Eksplorasi Laut PT TIMAHEksplomin (Sub-co. PT TIMAH Tbk))
nugrohoa@inco.com (Agung Nunggroho Sriwidodo, TU, PT Inco)
fransiscus-@inco.com (Laudy Fransisco, TU, PT Inco)
harry202@mailcity.com (Harry Christian Ginting, TU, PT Timah)
diansembiring@yahoo.com (Dian Sembiring, TU, PT Tambang Timah-Unit Perencanaan dan Pengendalian Produksi)
amranpl@mailcity.com (Amran Pattalalang, TU, Blasting SPV Pama Bontang)
Dimpos.Manaor@ptkem.co.id (Dimpos Manaor, TU, PT KEM)
agung_wibowo@mailcity.com (Agung Wibowo, TM, PT KPC, DNAP) Erwin (Erwin, TU, PT KEM)
Iman.Santoso@ptkem.co.id (Iman Santoso, TM, PT KEM)
igot@student.mining.itb.ac.id (Togi MDH Panjaitan, TE, ?)
afandi.mardani@ap.dynoasa.com (Afandi Mardani, ?,?)
Angkatan 93
S802873@student.uq.edu.au (Alma Adventa, TU, sekolah di Queensland)
ssim1058@corp.newmont.com (Sofian Simangunsong, TM, PT Newmont Minahasa Raya)
fitra_ganteng@hotmail.com (Fitra, TM, Wiraswasta)
FNUG1105@corp.newmont.com (Fitra Nugraha, TM, PT NMR)
lhut1061@corp.newmont.com (Liston Hutagaol, TM, PT Newmont Minahasa Raya)
lhut1061@yahoo.com (Liston Hutagaol, TM, PT Newmont Minahasa Raya)
Adrianus_Halim@fmi.com ( Adrianus Halim, TU, PT Freeport)
bessia@inco.com (Andy Y Bessie, TU, PT Inco)
d_dangkua@hotmail.com (Danny Dwidharma Dangkua, TU, PT.Arutmin Indonesia (SatuiMine))
ahsetia@hotmail.com (Aprilandi Hidayat Setia, TU, PT Timah)
gianluigie@usa.net (Maraden Panjaitan, Met, Schlumberger)
Laode@nhm.co.id (Laode Iqbal, Met, PT Nusa Halmahera Minerals (Newcrest Miningltd)
Angkatan 94
kris_maharta@usa.net ( Kris Maharta, Metalurgi PBG, ? )
khamajhaya@usa.net ( Wandi Kamajaya, Metalurgi PBG, ? )
kiki_kosmara@usa.net (Kiki Kosmara, TU, ?)
hsit1099@corp.newmont.com (Hesly Sitorus, TM, PT Newmont Minahasa Raya)
agu5t_pl@yahoo.com, alumban@thiess.com.au (Agus Priadi Lumbantoruan, TE, Thiess)
timora@server.bim.co.id (Revi Timora Salajar,?,?)
Wandi@nhm.co.id(Wandi Kamajaya, TM, PT. Nusa Halmahera Minerals (New CrestMining ltd), Maluku Utara)
Angkatan 95 zul_juci@yahoo.com (M. Zulhaidir, TU, PT. THIESS CONTRACTOR INDONESIA SENAKIN)
Angkatan (?)Artok_Wijaya@fmi.com ( Artok Wijaya, PT Freeport)
hmt@mining.itb.ac.id (HIMPUNAN MAHASISWA TAMBANG ITB)
langsung ke semuanya hanya dengan mengirim e-mail ke mining-ITB@egroups.com
Terkecuali jika Bapak-bapak dan Ibu-ibu hendak melakukan kontak secara pribadi,maka sebaiknya mempergunakan e-mailmereka, yang terdapat di dalam daftar. Untuk sementara ini, baru daftar e-mail diatas yang menjadi anggota-angggotamining-it b.
Sehingga masihlah kurang lengkap jika dibandingkan dengan jumlah para alumni,staf pengajar dan mahasiswa Tambang ITB yang ada. Namun wahana ini masihlah merupakan tahapan awal dari Mailing List ini. Sehingga dimohon kepada Bapak-bapak dan Ibu-ibu untuk menyebarkan dan meningkatkan keanggotaan Mailing List mining-itb kepada para Alumni, Pengajar dan Mahasiswa lainnya. Sehingga Forum ini dapat menjadi wahana silaturahmi dan persaudaraan yang erat sebagai Komunitas Tambang ITB. Salam Hangat, Mailing List Moderator Pak dan Bu Lurah Hidir Tresnadi Fama Flora.
 
aku bangkit lagi
04.16.04 (7:24 am)   [edit]
aku adalah aku yang karenaku ku jadi aku.. :lol:
 
	lanogan.da.ru benziks.tk

 davido.extraxim@gmail.com